Why Is There Stuff? – Kuliah Umum ITB S2 – 2

Why Is There Stuff? – Kuliah Umum ITB S2 – 2

Kembali lagi ke serial kuliah umum. Kuliah umum kali ini berasal dari Reinard Primulando. Membahas tentang… Materi. Like, you know… Stuff.

Pemateri kita kali ini adalah DR. Reinard Primulando dari fisika Unpar.

Mungkin terdengar agak sederhana, tetapi aku berjanji, kuliah kali ini adalah kuliah dengan materi paling berat! Pertanyaan Why Is There Stuff ini mungkin terdengar sangat sederhana, seperti menentukan membeli Oreo Double Stuff atau yang biasa (Oh iya, Double Stuff gak enak, terlalu manis), tetapi, dalam proses menjawab pertanyaan ini, DR. Reinard menyebutkan dan memberikan referensi tentang Anti-Matter, Descartes, Big Bang, Particle Decay, dan masih banyak lagi!

Tentunya aku akan berusaha menjelaskan dengan cara yang sesederhana mungkin, karena seperti yang Einstein katakan… “It is possible to explain the laws of physics to a barmaid.” (tanpa tujuan menyindir barmaid).

Descartes si Fisikawan

Ketika kita browsing tentang nama Isaac Newton di Google, lalu kita pindah ke bagian News alih-alih All, Images, atau Video… akan muncul setidaknya satu artikel dengan judul clickbait seperti “Newton was Wrong! Here’s Why.” atau “Newton made a mistake that rewrote the laws of physics.” Dan semacamnya.

Konyolnya, artikel-artikel tersebut menjelaskan cara Newton melihat hal-hal yang baru ada di abad 20 akhir atau 21 awal. Hukum gravitasi Newton tidak salah, hanya saja ada hukum yang Newton tulis yang kurang akurat, sehingga perlu ada perbaikan yang minor agar bisa sesuai dengan fisika modern.

Jadi, jika anda melihat kata-kata seperti Hukum Fisika Gagal, atau Newton Salah di judul sebuah artikel, jangan langsung percaya.

Namun, kali ini, kegagalan hukum fisika agak konyol, dan dia konyol bukan karena ada hal yang tidak akurat sesudah bertambahnya ilmu di dunia.

Masuklah René Descartes. Kalimat paling terkenal yang ia katakan (sama seperti Apel milik Newton, E=Mc2 Einstein, cuma tentang filsafat) adalah “Aku berpikir, maka aku ada.” Dalam bahasan fisika, berpikir berarti melakukan hitungan atau prediksi.

Berdasarkan hitungan fisika, seharusnya, kita tidak ada. Jadi, kalimat Descartes tersebut tampak seperti lelucon. “Saya berpikir, berarti saya ada. Tapi hasil berpikir saya, saya harusnya tidak ada.”

Kuliah dari Dr. Reinard dimulai dengan pertanyaan ini!

Backtrack

Kita bisa dan telah memprediksi kehidupan di alam semesta dengan cukup akurat sampai ke 10 menit kehidupan awalnya. Alam semesta sudah ada untuk waktu yang lama dalam sudut pandang manusia, tetapi kita tidak bisa mengingat 10 menit pertamanya saja…

Lalu, sebenarnya apa yang terjadi pada 10 menit pertama tersebut? 10 menit pertama diteorikan sebagai proses terjadinya Big Bang. Ada nukleosintesis (ketika membahas fisika dengan orang-orang awam, gunakan kata ini, anda akan tampak pintar) yang menciptakan unsur-unsur dengan cara yang sejujurnya aku masih belum mengerti.

Mungkin juga terdengar agak konyol bahwa kita bisa memprediksi dengan akurasi yang signifikan bahwa masa depan alam semesta bukan rahasia yang jelas. Tetapi 10 menit (bagi alam semesta yang usianya 10 pangkat 34 tahun, 10 menit seperti kedipan mata di hidup manusia) awalnya hal yang gak jelas.

Seperti yang fisikawan ketahui… Kalau ada hal gak jelas, berarti itu hal-hal yang penting! 10 menit alam semesta ini pasti penting! (Anak SMA di 70 tahun ke depan mungkin harus mempelajari ini untuk masuk kuliah)

Kabar baiknya adalah… Hukum fisika berjalan dengan sempurna sejak 10 menit tersebut, dan belum ada satupun saat di mana alam semesta berfungsi tanpa adanya hukum fisika. Kita juga mengetahui bahwa sampai 10 menit pertama tersebut, hukum fisika belum berlaku.

Seperti percakapan yang ada di Avengers: End Game.

  • Thanos: I’ll destroy this universe, and create a new one with the stones
  • Captain America: A Universe… Born out of blood?
  • Thanos: They’ll never know it. Because you won’t be around to tell them!

Mengingat bahwa kita tidak mengetahui 10 menit pertama alam semesta kita, ada kemungkinan bahwa Thanos menciptakannya… (Or you know, the big bang theory is right…)

Antimatter.

10 menit pertama dilewati tanpa adanya jawaban (Aku mendukung teori Thanos!), kita masuk ke fase di mana alam semesta masih bayi… Ketika belum ada apa-apa yang tercipta sepertinya.

Sebagai geek (parah) aku punya hobi menonton film science fiction tentunya. Ada beberapa film science fiction yang membahas hal-hal seperti yang akan terjadi jika Azriel Muhammad bertemu Anti Azriel Muhammad.

Jenis personality-nya mungkin gak usah dibahas karena kayanya itu tidak diperlukan untuk artikel kali ini, tetapi semua film science fiction itu salah karena kalau aku bertemu dengan anti diriku sendiri, dan kita bersentuhan, kita berdua akan hilang, hanya menyisakan seberkas cahaya. Seperti yang DR. Reinard jelaskan, ada film di Netflix (aku tidak tahu apa itu Netflix Originals atau bukan) berjudul Angels and Demons dan film tersebut ada bagian yang memasukkan Bomb dari Anti Materi.

Fisikanya secara kasar dan agak tidak ilmiah seperti itu. Anti Materi bertemu materi, maka akan saling menghilangkan, meninggalkan cahaya, dan energi.

Mengingat bahwa di dunia nyata ada materi yang sangat banyak! Kalau ada anti materi terlalu banyak, hasilnya akan Boom-Boom dan kita tidak akan mampu melihat banyak hal. Kita sudah off-topic agak terlalu jauh, jadi mari kembali ke jalan yang benar…

Kalau Anti materi bertemu materi menciptakan energi dan cahaya, ini berarti bahwa energi yang ada di alam semesta kita berhubungan dengan reaksi antimateri tersebut.

Hal yang agak konyol dari reaksi materi dan anti materi ini adalah, logikanya, alam semesta tercipta dengan jumlah materi dan anti materi yang sama bukan? Kenapa masih ada materi yang tersisa kalau reaksi akan anti materi dan materi berperan dalam penciptaan alam semesta menjadi bentuknya sekarang? Ke mana perginya materi tersebut?

Sayangnya, kita mungkin tidak pernah tahu.

Paritas.

Bagi yang sudah bingung. Kusarankan pergi sekarang. Scroll ke bagian kesimpulan saja. Pertanyaan Why is There Stuff sudah kurang lebih terjawab di bagian antimateri dan materi. Ini hanya intermezzo yang terlalu menarik untuk dilewati dan tidak kutulis.

Bagian di sini agak membingungkan (dan seluruh artikel ini SUDAH membingungkan), dan kalau aku sedang bersemangat, harusnya paritas ini bisa jadi artikel lain, mungkin hanya 500-600 kata, tetapi aku lagi agak hemat, jadi paritas kubiarkan menjadi bagian sejumlah 200 kata di sini.

Energi dan medan bergerak ke satu arah di dunia nyata kan? Mereka bergerak ke arah sesuai berdasarkan posisi mereka. Medan yang menembus sebuah bidang secara vertikal pasti gerak searah jarum jam, medan yang menembus sebuah bidang secara horizontal bergerak melawan arah jarum jam.

Bahkan jika anda tidak memperhatikan guru fisika anda pas SMA, medan selalu berfungsi seperti itu, sampai ada istilah Right Hand Rule. Jempol anda menjadi penunjuk arah sebuah medan di sebuah gambar. Tidak usah pusing gerakkan tangan, percaya saja samaku.

Pernahkah anda bercermin? Mau cewek, mau cowo, mau seberapa gak peduli anda pada penampilan anda, pasti anda pernah bercermin.

Jika melihat sebuah cermin… Logikanya, medan tetap bergerak ke arah yang sama kan?

Nah, justru itu. Paritas di sini berhubungan dengan medan di dunia cermin. Energi di dunia cermin tidak bergerak dengan cara yang sama dengan energi di dunia nyata. Cerminan seseorang tidak mengalirkan energi atau menerima medan dengan cara yang sama dengan yang ada di dunia nyata! Sekarang anda tahu!

Kesimpulan.

Thanos created this universe. We just don’t know. Tony Stark didn’t actually finish Thanos’ Army… He died in the universe before this…

His blood is in our hands…

Hahaha, bercanda kok. Itu kan cuman fiksi *WINK WINK*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *