Why Do We Dream? Kuliah Umum ITB S2 – 1

Why Do We Dream? Kuliah Umum ITB S2 – 1

Kuliah Umum di ITB kali ini telah lanjut ke siklus keduanya. Bersambung dari tema kuliah nomor 5 tentang kesadaran, kita masuk ke subyek mimpi.

Sebelum masuk ke penjelasan tentang kuliahnya sendiri.

  1. Ini adalah kuliah keempat yang aku ikuti, dan ini pertama kalinya kuliahnya membahas hal secara tidak faktual. Benar-benar tidak faktual… Tentunya aku memaksudkan ini sebagai hal yang bagus karena beberapa subjek memang tidak bisa dihampiri dari sudut pandang yang faktual, topik ini termasuk salah satunya. Alih-alih memberikan data dan teman-teman dari data tersebut (seperti nama peneliti, dsb.), diberikan penjelasan tentang konsep-konsep yang nyata tetapi belum tentu telah dibuktikan secara ilmiah.
  2. Slideshow yang diberikan oleh pemateri kuliah hanya berisi 8 slide. Sekali lagi, ini hal yang bagus, karena hampir seluruh materi dan konteks kuliah disampaikan dalam bentuk cerita. Meskipun tidak ada “jangkar” atau patokan untuk topik presentasi, ilmu yang didapat tetap sampai, hanya saja dengan cara yang berbeda.
  3. Pemateri kita kali ini adalah seorang neurosurgeon. Mungkin pernah lihat atau dengar di Twitter… Namanya Dr. Ryu Hasan.

150 kata kemudian, kita akhirnya bisa masuk ke cerita tentang kuliahnya.

Out of Topic…

Sekitar 70% dari kuliah kemarin keluar dari topik utama yaitu alasan kita bermimpi. Kuliahnya menarik, disampaikan dengan elegan dan memberikan ilmu yang substansial, hanya saja sebagian besar kuliahnya hanya terhubung oleh benang merah ke topik “Why Do We Dream?” itu sendiri.

Selain itu, aku yang datang dan mencatat memberikan simbol khusus untuk menandai bagian mana yang on topic dengan pertanyaan Why Do We Dream, dan bagian mana yang off-topic.

Silahkan skip ke bagian berikutnya jika anda tidak sabar ingin tahu tentang alasan kita bermimpi.

Catatan kasar saja, untuk memberikan perspektif…

  • Berdasarkan pengamatanku, ada 9 pernyataan off-topic yang disampaikan, tepatnya tentang kedokteran dan ilmu biologi itu sendiri, sebelum masuk ke pembuka tentang alasan kita bermimpi.
  • Lalu ada 3 pertanyaan yang umum ditanyakan orang mengenai alasan kita bermimpi sebagai landasan dasar topik.
  • Disusul dengan 6 pernyataan off-topic tentang pengetahuan manusia, psikologi, kenyamanan manusia dan juga iman serta kepercayaan.
  • 6 fakta tentang mimpi, halusinasi, dan emosi secara ilmiah.
  • 1 pernyataan di luar topik tentang narasi dan kematian. Kembali ke subyek mimpi dengan 1 pernyataan lagi.
  • 2 Pernyataan off-topic lagi… Kali ini tentang Einstein dan Darwin.
  • Lalu 6 pernyataan yang menutup kuliah umum, sesuai dengan topik.

Dr. Ryu Hasan memberikan kuliah tanpa struktur yang jelas, tetapi dengan referensi yang bagus dan tepat, membentuk hubungan antara subyek yang tidak ada hubungannya sama sekali dengan mimpi, dan menghubungkannya dengan cara yang seharusnya bisa dimengerti anak SMP. Ini juga dilengkapi dengan candaan yang lucu (meski memang jika dilakukan di forum publik akan terdengar agak kontroversial, sehingga aku tidak akan memasukkan sebagian lelucon tersebut), sehingga kuliahnya tidak terasa membosankan.

Lalu sekarang anda ingin bertanya… Jadi Azriel, kapan kuliahnya dibahas?

Ada sedikit masalah di sini… Karena tidak ada struktur dasar kuliah secara verbal, aku mengalami sedikit kesulitan menuliskannya. Aku merasa ada klarifikasi dasar yang penting dan yang perlu diberikan untuk kejelasan tulisan. Oh iya, tulisan kuliah kali ini mencapai 1500 kata, jadi, tenang saja.

Mimpi Tidak Bermakna?

Salah satu miskonsepsi terbesar tentang mimpi adalah perubahan kata tersebut menjadi impian. Tapi aku loncat terlalu jauh, jadi sebentar dulu.

Hal-hal yang dilakukan manusia secara rasional, membutuhkan tindakan sadar. Sedangkan, hal-hal yang intuitif dilakukan berdasarkan emosi.

Otak manusia sendiri yakin pada hal-hal yang membuatnya merasa nyaman, bukan pada hal yang rasional. (ini disebutkan Nietzsche, Mark Manson [yes, him], dan masih banyak lagi)

Berdasarkan dua hal ini saja, bermimpi merupakan hal yang bergantung pada emosi, dan biasanya bersifat intuitif. Kita tidak punya kontrol akan mimpi kita, terkecuali lucid dreaming.

Jadi, kita akan masuk ke pernyataan pembuka. Tidak ada definisi biologis atau neurologis yang BAKU untuk mimpi. Kita tahu cukup banyak hal tentang mimpi, tetapi tidak ada definisi yang baku untuknya.

Untuk menambah pertanyaan pada awal kuliah. Mimpi tidak berguna, dan tidak berhubungan dengan subconscious. Freud semacam merusak fakta bahwa mimpi ada hubungan dengan subconscious, tetapi faktualnya tidak seperti itu.

Istilah impian sendiri ada di Bahasa Indonesia, tetapi Impian seharusnya tidak ada, dan gunakan saja kata Cita-Cita, karena itu memberikan terlalu banyak makna ke hal yang secara biologis tidak ada maknanya.

Kita percaya Mimpi bermakna lebih banyak daripada fakta biologisnya karena itu merupakan hal yang membuat kita merasa nyaman, bukan dengan kenyataan yang ada.

Rasionalisme… Membela Diri…

Oke, mungkin secara biologis tidak ada makna pada mimpi. Ada makna untuk tidur secara biologis, tetapi mimpi? Gak. Gak ada. Nah, bagaimana untuk makna secara psikologis? Lagi-lagi, perlu diingat bahwa mimpi juga merupakan produk dari otak yang bisa dipandang dari 4 sudut pandang berbeda, Biologi, Psikologi, Spiritual serta Filosofis. Untuk itu, kita coba masuk ke suatu subyek psikologis yang berperan mirip dengan mimpi saat kita masih bangun.

Mekanisme pembelaan ego (ini juga referensi ke Nietzsche dan Mark Manson [Mark Manson menuliskan psikologi jadul dengan gaya modern, jadi wajar kalau aku yang kelahiran 2002 ini menyebut namanya terus] lagi) adalah cara kita membuat diri kita sendiri lebih nyaman.

Sebagai contoh…

“Aku tidak pernah belajar sebelum ujian. Pada ujian tengah semester kemarin, nilai ujianku jelek karena aku tidak belajar. Sebelum ujian akhir semester, Ibuku sedang sakit. Ujian akhir semesterku berakhir dengan nilai yang jelek. Bagaimana aku bisa belajar? Ibuku lagi sakit, wajar kalau nilainya jelek.”

Pada dasarnya, otak kita berusaha mencari-cari alasan untuk membuat kita sendiri merasa lebih nyaman. Meskipun secara rasional, tidak ada relasinya sama sekali. Terkadang relasi itu dibuat murni hanya untuk membela ego dan memberikan makna yang lebih dalam dan penting untuk sesuatu.

Ini merupakan poin yang agak off-topic tapi ternyata berhubungan dari Dr. Ryu.

Namun Freud mengatakan bahwa mimpi tersebut memiliki makna yang lebih dalam dari seharusnya. Seolah-olah mereka terhubung. Semakin ke sini juga, mimpi semakin sering dielaborasi agak berlebihan oleh (mengutip kata per kata Dr. Ryu Hasan) “Ahli Nujum”.

Karena kita menghabiskan banyak sekali waktu bermimpi, banyak elaborasi tidak diperlukan untuk membela ego manusia tentang bermimpi itu sendiri. Ini akan dibahas lagi sedikit di bawah, tetapi masih ada sedikit fakta yang pembaca perlu ketahui terlebih dahulu.

So… Err… WHY DO WE DREAM?

Karena tidak ada jawaban dari sudut pandang psikologis, Dr. Ryu berpaling ke sudut pandang Biologis.

Pertama, 80% Mamalia (meski tidak disebut, aku cukup yakin yang dimaksud adalah jumlah spesies alih-alih jumlah populasi) merupakan hewan Nokturnal (Nokturnal berarti aktif di malam, diambil dari Latin untuk malam, yaitu Nox, dan Turnalia yaitu momen atau waktu. Noxturnalia adalah Latin untuk Momen Malam). Kelelawar, Kucing Besar, beberapa jenis Kera, beberapa Mamalia laut…

Kita termasuk 20% dari mamalia yang tidak nocturnal tersebut. Mungkin ini alasan kita bermimpi, otak mamalia kita yang mayoritas nocturnal ini memerintahkan kita untuk beraktivitas, dan aktivitas itu terjadi di otak, menciptakan mimpi.

Kedua, mimpi terjadi pada fase REM. Rapid Eye Movement Sleep. REM ini adalah fase di mana kita sudah tidur lebih dari 6 jam. Kita masuk ke fase REM ketika kita sudah perlu bangun.

Mungkin terdengar agak-agak kontraproduktif. Halo? Di Dunia Mimpi kemarin malam aku hampir sukses menguasai dunia dengan robot yang aku curi dari ruang bawah tanah seorang profesor yang bekerja buat pemerintahan (Wow, I dream like a 7 year old)! Kenapa aku dibangunin? Kenapa mimpi yang justru membuat kita ingin tidur lebih lama… malah berfungsi untuk membangunkan kita? Ini kan… Agak … Konyol.

REM sleep sendiri sebenarnya bukan seperti jam alarm yang menyuruh kita bangun, tetapi lebih cocok jika disamakan dengan cara kita melakukan pemanasan tubuh sebelum masuk kolam renang, agar kita tidak kram. Kalau kita tidak melakukan pemanasan, ada kemungkinan kita cepat lelah. REM Sleep dan mimpi berfungsi untuk memulai aktifitas otak kita (dengan cara mengkhayal) sebelum otak kita mengaktifkan kesadaran.

Dua poin sudah ada, sekarang poin ketiga secara biologis…

Mimpi adalah halusinasi. Karena kita mendapatkan reaksi dan kognisi tanpa adanya stimulasi, itu adalah halusinasi. Mimpi berfungsi sebagai batasan dunia halusinasi, dan untuk membatasi kita dari mengkhayal di dunia nyata.

Secara biologis, fungsi mimpi lebih cocok untuk disambungkan dengan semacam ruang pemanasan dan persiapan hari, seperti misalnya beli kopi sebelum ke kantor, atau pipis sebelum mandi pagi, mimpi seperti pemanasan…

Namun, ada riset yang masih kurang jelas menemukan korelasi mimpi dengan psikologi.

The Dream Clinic.

Sebuah riset menyatakan bahwa orang yang ekstrovert punya kemampuan menceritakan mimpinya, meski tidak bisa mengingatnya dengan jelas ataupun runut, sementara orang yang introvert tidak bisa menceritakan mimpinya, namun memiliki ingatan yang lebih jelas padanya.

Bermimpi juga merupakan cara otak kita mendifusi emosi. Semakin sering kita bermimpi yang penuh cerita, semakin rendah kemungkinan orang tersebut depresi. Sedangkan, semakin abstrak mimpinya seseorang, semakin besar kemungkinan orang tersebut mengalami depresi.

Riset ini tidak dilakukan spesifik mengenai mimpinya sendiri, tetapi lebih ke survei mengenai depresi dan bermimpi itu sendiri. Metode risetnya agak induktif, namun tampaknya ada korelasi ke mimpi dengan psikologis, hanya saja tidak  dengan cara yang diharapkan psikolog Freudian atau Jungian.

Aku tidak punya kepercayaan diri dan/atau kredibilitas untuk membuktikan riset ini, tetapi aku akan tetap memasangnya di sini, hanya sebagai informasi tambahan.

Kesimpulan.

Pada akhir hari, mimpi tersebut sendiri tidak memiliki satu pun hasil ataupun inti mengenai mimpinya sendiri. Tetapi, mimpi memiliki cukup banyak hasil akhir walaupun mimpinya sendiri hampa akan makna.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *