Treat Gojek Drivers Better!

Treat Gojek Drivers Better!

Aku sudah sampai ke titik dimana aku sendiri bingung… ada apa di pikiran orang-orang ketika mereka memberi rating Driver Gojek 1-2 bintang, tanpa alasan yang proper! Like come on!

Jadi sebenernya artikel ini untuk memberi semacam guideline rating untuk para user Gojek! Karena Driver Gojek juga manusia, mereka juga deserve treatment yang sesuai dengan jasa yang mereka provide ke kita…

Regardless, they do deserve someone rooting for them, because apparently, there are MOOOOOREEE annoying people in this world, who are annoying for no particular reason!

With that, please enjoy the article…

Don’t Judge

Please, please please… jangan sekalinya ngejudge driver Gojek sebagai orang yang un or at least, less educated atau ga punya kerjaan yang proper. Ini sebenernya kebangetan sih, tapi orang-orang kaya aku yang emang make gojek sebagai pintu kemana saja, pasti bakalan ketemu deh sama driver yang pinter.

Bubi (yeah not me, Bubi) pernah ketemu sama driver yang mengerti tentang air resapan ketika melihat jalan di depan Kebun Binatang Bandung dibongkar, dan melihat bahwa kemungkinan air ga bakalan bisa nyerep lagi. Bubi-nya sendiri juga takjub banget sama Driver Gojek itu…

Gak jarang juga aku ketemu Kakak Kuliahan yang ngegojek demi dapet uang tambahan biar bisa ngajak pacarnya jalan-jalan… (beneran, ceritanya gitu 😀 ).

In fact aku pernah juga dapet Gojek, yang ngajak aku ngobrol tentang perpustakaan. Pas sampai, driver itu bilang kalau ada perpustakaan yang gratisan buat minjem buku, dia kepengen. Jadi aku kasih deh alamat Perpus Kota di jalan Seram. Seneng drivernya.

Intinya jangan lah ngejudge driver Gojek.

Biasanya orang-orang nyebelin ini first impression pada driver Gojek itu selalu… Ini cuman driver Gojek, kayanya saya lebih pinter dari dia. Don’t do that. You’ll end up making someone get a punishment they don’t deserve…

Consider Comfort

Ini hal yang menurutku penting…

Banyak orang yang keberatan sama satu hal yang discomforting, dan membuatmu merasa kurang nyaman, whether itu mungkin helm-nya sempit, atau kadang mampir pom bensin dulu, pemilihan rute yang buruk, gak ada kembalian, atau apapun lah…

Coba consider hal baik lainnya yang didapet dari si Driver Gojek itu. Such as, misalnya, dia pick up on time tanpa banyak nanya, atau pemilihan rute yang pinter jadi sampai ke rumah di saat yang tepat, atau apapun itu, coba consider semua hal baik yang driver itu lakuin buat nutupin satu kesalahan yang dia buat.

I believe that it takes 7 good things to match up one bad thing. Jadi kalau mau dilihat by the numbers, pasti banyakan kenyamanan yang kita dapetin dari Gojek itu. Even kalau dia buat beberapa kesalahan.

Apart from that, andaikan kita ga bisa nemuin satupun hal yang nyaman dari Gojek itu… aplikasi Gojek sendiri juga suatu kenyamanan sendiri lhooooooo.

Giving the rating

Ngasih rating-nya sendiri juga hal yang banyak orang lupain lho.

Well, aku harus ngaku, aku pernah ngasih 1 bintang ke Driver Gojek yang emang nyebelin, ga sopan, banyak protes and marah-marah. Waktu itu aku emang ke daerah atas di Lembang. Driver-nya udah mah ngebut, terus marah-marah karena lokasinya ga jelas…

Aku ngerasa aku kurang nyaman kalau dimarahin dengan nada ga sopan karena aku juga udah bilang, aku gak tahu lokasi pastinya dimana, kalau mau bisa pakai maps aja pak…

Yang ada Bapak Gojeknya ngebut kalau ngelewatin polisi tidur, dan punggungku sakit tiap kali lewat speed bump gara-gara cepetnya Bapak itu… Jadi sebenernya, aku udah merasa tersakiti and kecewa sama si Driver, jadi… aku ngerasa ini perlu diberi rating rendah, itu pun dengan explanation deskriptif, memanfaatkan batas 500 karakter yang Gojeknya berikan.

Jadi, dalam subjek ngasih rating… This is where lots of people go wrong.

Jadi, banyak orang lupa consider comfort yang udah di provide sama si Gojek, dan cuman inget si SATU kesalahan yang dia buat. Resulting in a 1 star rating. Padahal si driver gak salah-salah amat.

Kalau emang mau memberi feedback positif, kasihlah rating 4 bintang, tapi jangan cuma ngasih 4 bintang… ini sample review yang aku pernah kasih karena helm yang kekecilan, tapi ga ada helm lain.

Mas, makasih ya sudah nganter aku… Sebenernya sih masih ada yang bisa ditingkatkan. Helmnya mas kekecilan dan sedikit sakit kalau dipake, tapi gapapa kok. Selain helm, performa-nya sudah cukup bagus!

Kalau mau ngasih feedback, mulai dengan thanks/pujian, terus baru feedback-nya, terus tutup lagi dengan terima kasih atau compliments lagi. Gini caranya si driver bakalan mau improve dirinya, bukan cuma kesel sama rating yang dikasih.

Selain itu aku juga pernah ngasih 3 bintang, padahal driver-nya sendiri ga deserve sama sekali rating itu. Mungkin seharusnya aku kasih driver itu 4 bintang plus feedback, tapi si driver itu bersikeras untuk motong melewati pasar di jalan kecil, yang ada di dekat Dipati Ukur. Emang sih, itu hari minggu and aku mau ke Museum Geologi karena ada workshop. Pilihan rute si driver udah sangat bagus.

Aku gak kuat sama bau dari si pasar ini, padahal teh… di jalan potong ini banyak mobil yang ber-plat B (yang pasti pake Waze), untuk membuat jalan itu macet. And aku harus deal with bau busuk, dan ayam di pasar ini. Aku juga rada kesel karena panasnya tempat itu.

Jadi aku dengan kecewanya memberi rating 3 bintang, tapi itu pun masih dengan constructive feedback, jadi ga bener-bener in vain kok!

Aku tahu sih, melupakan satu kesalahan itu susah. Beneran itu susah. There will come a time where we let our emotions of anger and annoyance takes over. Tapi kadang kita cukup ngebiasain diri kita sendiri kok buat lihat ke hal yang baik.

Ga ada yang namanya glass half full setiap saat. It just doesn’t exist. There will be a time where we… feel upset, and let that upsetting emotion take over. Masalahnya dalam kasus ini, kalau kita kesel dan melampiaskannya ke orang lain, mereka bisa kena batu-nya.

Jadi biar kita bisa lebih berempati, aku mau share apa yang terjadi kalau si driver ini dapet rating yang buruk

Rating Chart

5 Stars

Ketika driver mendapat 5 bintang, dia mungkin dapet tip via Gopay kalau kita mau memberikannya, dan juga mereka dapet feedback dan thank you dari kita. Tidak ada warning, atau apa-apa, hanya sebuah thank you note!

4 Stars

Kalau driver dapet 4 bintang, dia ga mungkin dapet tip, mau kita kasih atau gak, ini emang hardcoded. Dan kita bisa memberikannya sebuah feedback untuk… apa yang bisa ditingkatkan? Jika kesalahannya ga brutal-brutal amat, jangan deh kasih rating dibawah ini.

Feedback yang kita berikan kalau dapet 4 bintang bisa dibaca sama pihak Gojek dan si driver, dan biasanya mirip seperti thank you note dari 5 star rating.

3 Stars

3 bintang? Well… si driver sendiri bakalan di beri notifikasi yang mirip dengan 3 bintang, lengkap dengan note atau improvements seperti yang mereka dapetin dari 4 star rating. Bedanya adalah, si admin Gojek juga dapet notifikasi, dan akan membaca sambil memproses feedback-nya. Kalau ada code of ethics yang dilanggar… mungkin drivernya kena penalti.

2 Stars

Ini mulai mengecewakan and sedih. Sama seperti 3 bintang, si driver akan dapet notifikasi dan membaca message yang kita kirim pas ngerate, and at the same time, salah satu admin atau CS Gojek akan dapet notifikasi, dan akan memprosesnya.

Kemungkinan besar si mamang driver akan di penalize untuk 1 hari jika memang feedback-nya kebangetan. Si driver juga harus dipanggil sama pihak Gojek dan menerima some sort of training, yang aku ga bisa dapetin detailnya…

1 Star

Sama seperti dua bintang, tapi, kalau driver kena 1 star rating, dia akan kena some form of penalty. Kadang penaltinya dapet minus poin, sekitar 3-4 poin, untuk di back up ride-nya…

Atau mereka di ban selama 2-4 jam. Alhasil, mereka tidak bisa dapetin poin. Mungkin mereka juga akan diproses sama admin, dan bisa saja… permanently fired and banned from being a driver.

WADUH! Bayangin deh… kalau kita membuat satu kesalahan dan dipecat sama boss kita… kayanya kejam banget deh… makanya, tolong ya, jangan kasih 1 bintang sampai bener-bener kebangetan.

In Conclusion

Gojek juga manusia!

Tapi kadang, kita membiarkan perasaan kemarahan kita untuk cover up those facts, and comforts that got in our way. Kekesalan itu normal, it happens to everyone. Tapi tolong ya, jangan sampai kita yang kesel ini jadi ngelempar batu atau bom ke orang lain, sampai mereka bisa-bisa dipotong rezeki-nya.

Seperti yang aku bilang, ga mungkin orang liat bright side-nya ALL the time. Itu diluar nature seorang manusia. Tapi, kadang kita ngelihat satu sisi buruk, dan melupakan semua sisi positifnya. Jangan sampai kita gitu ya… itu judge-y banget, dan selfish.

Jadi… semoga artikel ini bisa mengubah perspektif reader mengenai driver Gojek yang selalu setia and relentless mau mengejar bonus and ride lagi, sambil dengan baik hati mau nganter kita.

Hope you enjoyed this article! BYE!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *