Tasik trip…. 

Tasik trip…. 

Yuhuuuuuuu…

Babah tumben banget ngajak jalan-jalan, meski deket tapi seneeeeeeng bgt..

Sebenernya trip kami ini krn mantan bos nya Babah ngundang untuk acara perpisahan di rumah beliau.. Plus ada teman seruangan Babah yg menikah di Ciamis.. Jadilah kami semua pergi..

Kebetulan juga bertepatan sama acara selametan rumah Nyanya. Dan karena Babah Bubi berhalangan datang jadi Jaja deh yg mewakili dikakipelangi crew.. Bagi tugas gtu ceritanya..

Nah, perjalanan kami ke Tasik dilalui dengan macet ga jelas selama 1jamlebih dan ini bikin KZL 😣😣😤

Dan sampe di Tasik kita lgsg nyari2 makan siang. Bubi kalau udah lapar bisa keluar uap dari kuping dan Babah udh tau bgt deh, pentingnya ngasih makan Bubi.

Awal rencananya sampe Tasik mau makan kupat tahu (ini enak bgt deh, biasanya Bubi request minta tahunya digoreng garing…. Uuuugh sedaaaap 😝). Tapi berhubung sampai Tasik udah siang ya udah deh lgsg makan siang aja. Bubi bilang mau makan di samudera (ini warung makan prasmanan yg dimiliki sama perusahaan catering terkemuka di Priangan Timur – masakan andalannya lidah saus keju yg enaaaaaaaaak), eh ngek ngok tutup doooooong 😅😅.

Jadi Babah ngajak utk nyobain makan di Riung Gunung yang dari luar tampaknya kaya resto jadul yg kesannya biasa. Di papan depan ditulis makanan khas nya adalah Ayam Bakar, maka kami pesan ayam bakar dada. Trus Bubi lihat di depan banyak pepes, dan pesen juga pepes tahu.

Foto Riung Gunung Courtesy of kulinertasik.com

Makanannya enaaaaaak.. Pepes tahu nya sedap dan pas (ga terlalu gurih kebanyakan vetsin, rasanya simpel dan sesuai bgt sama lidah Bubi deh). Nah, kan pepesnya banyak ya, trus Bubi nemu pepes telor asin yaaaay. Ini pepes nya super enak, dengan areh (santan kental) yang gurih nikmaaaaat bgt. Jadi kami ber3 habis makan, ayam bakar dada 4, tahu goreng, pepes tahu 2 dan pepes telor asin 2, semua itu hanya keluar uang 113rb sajaaaaa… Seneng deh.. A fulfilling meal.. Tempatnya juga asik.. Rapi bersih, dengan dekor jadul yg pas dan ada om-om orgen tunggal yg nemenin kita makan lewat musiknya.. Minusnya ga ada ruang bebas asap rokok. 😢

Pas malem drama makan berlanjut, rencananya mau makan di cafe German yg di review oke di TripAdvisor eh ternyata car free nite jadi ga bisa lewat, batal deh. Trus memutuskan makan di Mutiara Seafood kembali lagi kuciwa sodara-sodara karena tutup dong… Kayanya kami memilih pergi ke Tasik dimana banyak bgt kawinan.. Jadi resto favoritnya juga sibuk ngelayanin pesanan kawinan sampai tutup ya..

Salah satu pojokan di Nini Anteh

Untung bubi inget pas keliling siang ada resto namanya Nini Anteh, dan kami makan disana. Yg bikin suka sama resto ini adalah dekornya, ditata seperti rumah nenek jaman dahulu. Dengan furniture jadul, plus lemari pajangan berisi koleksi piring jaman baheula. Dan bubi suka karena semua ruangan dalam Dilarang Merokok, YaaaaY…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *