Konsep Nilai.

Konsep Nilai.

Seiring waktu, konsep Harga dan Nilai suatu benda semakin berubah dan menjadi semakin fluktuatif.

Benda dengan harga 10.000 rupiah dapat memiliki nilai yang sangat berharga bagi seseorang, entah secara sentimental, ataupun fungsi. Sebaliknya, benda senilai, misal, 300 juta US dollar dapat memiliki nilai emosional, visual, dan fungsi yang sangat rendah. Jika anda menginginkan contoh, benda yang kumaksud adalah Trump Tower.

Untuk itu, aku ingin memecahkan konsep nilai dan harga di mata seseorang, karena sayangnya, sebuah benda tidak bisa memiliki harga yang padat jika tidak memiliki nilai, dan benda yang bernilai bisa saja tidak berharga.

Definisi Nilai dan Harga

Harga berarti suatu benda secara ekonomis. Secara mentah. Tentunya harga dapat mengalami fluktuasi, dan sangat bergantung pada pembeli, supply and demand, serta seratus ribu faktor lainnya mengenai pasar di dunia kapitalistik yang kita tinggali ini.

Namun, harga tidak akan pernah lepas dari uang. Itu yang membuat harga dari suatu benda sebagai faktor absolut. Fluktuatif, iya, tapi bagaimanapun juga absolut. Sebuah Beng-Beng (karena aku doyannya beng-beng, bukan karena aku dibayar Beng-Beng) yang dibeli di toko yang sama akan sama-sama berharga 2000 rupiah. Butuh lembaran dengan warna dan nilai yang sama untuk mendapatkannya.

Karena kita tinggal di dunia yang memiliki banyak negara, dan tiap negara punya preferensi ekonominya masing-masing, terciptalah sebuah masalah/solusi yang memberi anak-anak IPS kesulitan untuk masuk ke PTN yang mereka inginkan… (out of topic, aku ingin masuk ITB, jadi sebenarnya aku tidak mengalami masalah ini, aku harus mengalami masalah rumus yang logikanya lebih parah, tapi ya, gitu lah) mata uang.

Mata uang sendiri bisa dibeli, dengan mata uang lain seolah-olah mereka tidak ada perbedaannya dengan, misal, sekantong Beng-Beng. Namun, secara filosofis dan logis, kebutuhan mata uang untuk membeli benda dapat menciptakan kebingungan, karena kalau kita bicara kepraktisan dan kebutuhan logis, satu mata uang harusnya cukup untuk membeli segala hal bukan?

Sayangnya, dunia tidak bekerja seperti itu. Hadirnya banyak mata uang juga memberikan kompleksitas lebih dalam kehidupan sehari-hari seorang warga dunia. Berjualan mata uang dapat menghasilkan keuntungan, iya, tetapi ia juga bisa menjadi sumber penurunan kualitas, alasan bagi oposisi di suatu negara untuk mengutuk pemimpin yang sekarang (meski sebenarnya itu belum tentu salah si pemimpinnya), dan juga menaikkan uang masuk dari perjanjian perdagangan, turisme, dan sebagainya.

Ini mulai off-topic, jadi kurasa kita harus kembali ke titik awal yaitu definisi harga dan nilai.

Seperti aku telah bilang, sebuah benda bisa memiliki nilai yang tidak bisa diukur…

Harga adalah faktor absolut, dan tidak bisa berubah begitu saja. Nilai, pada sisi lain, bersifat sangat fleksibel.

Nilai suatu benda tergantung penuh pada mata orang yang melihatnya. Dan hanya dari dua konsep mendasar ini, terciptalah dunia ekonomi modern yang kita tinggali sekarang. Benda yang sama dapat memiliki nilai berbeda di antara dua orang. Sebagai contoh…

Bagi seseorang yang sangat lapar, atau ngidam Beng-Beng ketika Beng-Beng di minimart terdekatnya sudah habis, ia mungkin memiliki perasaan lebih untuk ingin membeli Beng-Beng. Beng-Beng yang diproduksi dalam jumlah banyak ini tiap harinya memiliki nilai lebih karena seseorang sangat ingin memakannya. Ia tidak bisa mendapatkannya untuk sekedar 2000 rupiah di minimarket karena sedang kosong…

Jadi, apa yang ia lakukan? Ia membeli Beng-Beng dari temannya dengan harga 3000 rupiah.

Baginya, Beng-Beng tersebut memiliki nilai lebih, karena ia sangat menginginkannya, jadi ia rela mengeluarkan uang ekstra untuk membelinya, karena tidak ada Beng-Beng di minimarket terdekat, harga Beng-Beng yang ia ingin makan meningkat senilai 50%.

Harga dan Nilai ini yang secara tidak langsung ataupun langsung merubah dunia ekonomi yang kita tinggali ini. Karenanya, nilai absolut barang (catatan, aku dapat menggunakan istilah nilai absolut sebagai sinonim untuk harga, bukan untuk nilai, terkadang ada momen di mana istilah nilai absolut akan lebih cocok dengan konteks) dapat berubah.

Supply and Demand

Pada akhirnya, menentukan nilai suatu benda kembali ke titik yang satu ini… Aku bukan seorang ekonomis (dan dengan asumsi beberapa hal ke depan, sepertinya aku tidak akan jadi seorang ekonomis) tetapi, melihat nilai dan harga suatu benda dapat berubah murni berdasarkan cara seseorang melihatnya dari sudut pandang apa.

Supply and demand adalah satu-satunya hukum yang tidak akan pernah hengkang dari faktor suatu benda.

Bahkan, suatu perusahaan dapat memanfaatkan supply and demand untuk meningkatkan nilai dari suatu benda.

Perusahaan yang kumaksud adalah Supreme.

Like, seriously. Murni dengan melakukan cost-pressing dan memastikan suatu benda tidak pernah diproduksi lagi, benda menjadi bernilai secara irasional karena demand yang tinggi dan supply yang sangat sedikit, sebuah brand dapat menciptakan efek kelangkaan yang fiktif dan mendapatkan untung dari hal tersebut.

Tapi, sayangnya, tulisan kali ini bukan tulisan yang akan membahas Supreme (percaya padaku, anda tidak ingin membahas brand tersebut), aku di sini untuk membongkar dan memutar alasan suatu benda bisa memiliki nilai tersebut.

Seperti disebut di atas, suatu benda bisa memiliki nilai fiktif yang tinggi karena supply yang sedikit dan demand yang tinggi. Jadi, kalau kita bicara secara logis, apakah ada cara yang lebih praktis untuk mendapatkan nilai maksimum suatu benda, selain dari menekan supply dari barang tersebut?

Konsep Supply

Supply sendiri merupakan suatu konsep.

Salah satu hal termudah (jika anda menanyakan seorang ekonomis, bukan psikolog) untuk menaikkan atau menurunkan harga barang ketika sedang melakukan jual beli, adalah dengan menjelaskan bahwa barang yang kita miliki adalah barang yang langka, barang yang supply-nya sedikit.

Dan sayangnya, supply sendiri memiliki nilai yang psikologis.

Suatu benda yang “langka” belum tentu “langka” selain fakta bahwa benda tersebut dipersepsikan sebagai langka oleh orang yang memasarkannya. Supply sendiri juga relatif dalam anggapan bahwa, apakah benda yang ada ini dimiliki 1 dari 100 orang sebagai benda yang langka? atau 1 banding 100.000?

Terkadang, suatu benda yang dipasarkan langka dengan cara berbeda, dapat menciptakan efek berbeda.

Konyolnya, manusia juga lebih ingin menjadi yang terbaik di sukunya, kebanding menjadi manusia yang sangat baik. Sebagai contoh…

Budi tinggal di apartemen dengan isi orang-orang yang menghasilkan 200.000 dollar setahunnya, dan aku hanya menghasilkan 180.000 dollar setahunnya. Di apartemenku, aku menghasilkan uang paling sedikit.

Lalu, Budi memutuskan untuk pindah. Ia pindah ke tempat di mana orang-orang rata di apartemennya, menghasilkan 50.000 dollar setahun, dan penghasil terbesar di apartemen tersebut menghasilkan 120.000 dollar setahun. Budi hanya pindah ke situ karena gajinya dipotong, dari 180.000 setahun, menjadi 150.000 dollar setahun. Budi lebih bahagia.

Faktanya, manusia rata-rata merasa lebih bahagia menjadi orang terbaik dari kelompoknya, kebanding orang sangat baik secara umum. Kalau kita melihat gajinya secara harga, tentunya, orang-orang akan memilih menghasilkan 180.000 kebanding 150.000 bukan? Ya, tetapi, semua itu tergantung berdasarkan kelompok yang kita tinggali sekarang.

Suka atau tidak, manusia adalah makhluk yang amat sangat kompetitif.

Ini adalah trik yang sangat mudah untuk menaikkan nilai relatif sebuah barang, dan tentunya, jika nilai relatif sudah dilihat tinggi, maka, nilai absolutnya akan meningkat juga.

Ini adalah alasan kenapa…

  1. Pajero bisa menjadi mobil yang laku. Ia menjadi mobil pilihan yang meningkatkan status sosial karena pemiliknya relatif jarang, seolah-olah di jalan, ini bisa menjadi bukti fiktif seolah-olah anda seorang alfa dengan memilikinya.
  2. Supreme (lagi) bisa menjadi brand efisien, hanya dengan 5 (tidak yakin dengan angka, hanya estimasi) toko seluruh dunia, ia bisa menjual barang secara tinggi, mencapai nilai pasar puluhjutaan dollar.
  3. Ada saja orang yang membeli benda hanya karena orang lain membelinya, entah itu makan di suatu kafe, atau membeli tas dengan brand tertentu, dan sebagainya…

Kesimpulan

Aku akan menyimpulkan artikel ini dengan sederhana.

Stop menilai sesuatu dengan nilai relatif jika dibandingkan dengan orang lain.

Nilai relatif adalah hal yang bagus jika anda membandingkannya dengan benda lain yang anda miliki, atau benda lain dari genre yang sama (misal membandingkan ayam goreng KFC, McD, dan ayam goreng di Masjid Salman). Begitu anda melibatkan orang lain dalam penilaiannya, anda tidak akan pernah merasa bahagia, karena anda tidak akan merasa bahwa anda telah mencapai titik sukses, selama bandingannya masih saja orang lain…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *