Kalender Gregorian dan Pemberian Tahun.

Kalender Gregorian dan Pemberian Tahun.

Mari kita bahas tentang kalender sebelum pergantian tahun!

Sejujurnya…

Bicara tentang kalender secara detil bisa memberikan migraine sebanyak bicara tentang… Oke, kita anggap saja bicara tentang taktik sepakbola dari piala dunia pertama sampai sekarang.

Untuk memberikan perspektif. Dalam 2020++ tahun tercatatnya bumi ini mengitari matahari, kita sudah berganti tahun 2020 kali (thanks, captain obvious) tetapi dalam 2020 tahun yang sama, jenis kalender yang manusia gunakan sudah berubah 3 kali.

Oke, kamu akan berkomentar “Tapi Azriel, kita tiap tahun ganti kalender, aku sekarang berumur 40 tahun dan sudah mulai mengganti kalender di rumahku sejak kuliah berarti aku sudah ganti kalender 22 kali.” Maksudku bukan mengganti kalender, karena kita ganti kalender juga tiap tahun ya… Maksudku jenis kalender.

Mari kita catat!

Julius Caesar

Darimana aku mulai tentang orang ini.

Untuk pembaca rutin Dikakipelangi.com . Pasti tahu seberapa cintanya aku sama Jendral Romawi yang satu ini, yang gak mau ngaku raja dan hanya sebagai kaisar tetapi ujung-ujungnya dibunuh sama teman-temannya sendiri.

Walau Caesar punya banyak kualitas positif, ia tidak rendah hati sama sekali.

Kalender tahun 0001 Masehi dimulai oleh Julius Caesar tentunya, dan ia mengganti kalender sebelumnya dengan gaya yang sangat-sangat egois.

Januari 1 adalah tanggal lahir Janus. Dewa Bermuka dua yang menandakan masa lalu dan masa depan, dewa transisi. Nama Januari sendiri diambil dari Janus.

Pada 47 B.C. (kalender masehi belum dimulai) Caesar merubah gaya penanggalan kalender dari Ab Urbe Condita (709 AUC) menjadi gaya penanggalan sekarang. Ia mengulangi kalender dari 0 lagi.

Saat melakukan ini, ia merubah urutan bulan jadi…

  • Januari
  • Februari
  • Maret
  • April
  • Mei
  • Juni
    • Juli
  • September
  • Oktober
  • November
  • Desember
  • Latin untuk bulan keduabelas.

Ada 12 bulan, tetapi ia menggeser september (latin untuk bulan ketujuh) menjadi bulan kedelapan. Bulan ketujuh ia beri nama Juli untuk Julius.

Ia memberikan satu bulan khusus untuknya.

Kalender ini didesain dan dihitung pas oleh ilmuwan-ilmuwan punya Pacarnya Julius Caesar di Alexandria. (Iya, betul… Cleopatra)

Oh, tapi sayangnya, hitungannya gak pas. Tahun Kabisat (seperti 2020, di mana Februari punya 29 hari, bukan 28) dicatat tiap 3 tahun, dan bukan 4…. Ugh, pusing deh.

Intermezzo Ab Urbe Condita adalah sistem penanggalan Romawi kuno, dimulai dari terbentuknya Romawi sebagai kerajaan.

Seharusnya, ini menjadi penanggalan masehi yang original. Dan ini berarti bahwa sekarang kita tidak berada di tahun 2020 tetapi justru di tahun 2067.  Namun, ada hal terjadi.

Augustus Caesar

So. 3 tahun sesudah pengulangan tanggal dari Ab Urbe Condita menjadi masehi… Caesar mati.

Like… Ditusuk di semua bagian yang kamu gak mau orang sentuh dan/atau tusuk.

Brutal, tapi ya, dunia sudah move on.

Berikutnya ada orang ini!

Octavian atau Augustus Caesar, terserah mau panggil dia siapa.

Ia juga sama seperti Kakek-nya (Julius Caesar) pintar, bijaksana, dominan, ganteng, blablabla… Oh iya, juga gak rendah hati.

44 tahun sesudah kematian dari Kakeknya, Augustus Caesar ingin merubah sesuatu.

Ia tahu bahwa 40 tahun sebelum ini ia pernah memenangkan perang dengan anggota dewan segitiga (atau juga diketahui dengan triumvirate) sebagai metode pencegahan perang saudara antara 3 jendral terkuat di Romawi…

Ceritanya panjang, tetapi Romawi dibagi tiga. Augustus dapet sepertiga, Mark Antony dapet sepertiga, Lepidus dapet sepertiga. Augustus ngalahin Mark Antony yang lebih kuat dari Lepidus, dan dapet dua per tiga kekuasaan, Lepidus takut dan kabur, ngasih kekuasaannya ke Augustus.

Sebelum pergi dari takhtanya, Augustus Caesar melakukan satu hal lagi. Ia memulai kalender masehi, dan ia meminta tanggal ia menjadi kaisar romawi sebagai bulan khusus, dinamakan atas dirinya sendiri.

Ini menciptakan sistem 12 bulan yang kita ketahui sekarang.

Dengan cara menyelipkan bulan Agustus diantara Juli dan September ia meminta penanggalan kakeknya dirubah, dan diulangi dari awal karena ada kesalahan teknis akan hadirnya tahun kabisat per tiga tahun yang Caesar buat tadi…

Selain itu, ini sistem pertama yang memasukkan tahun kabisat untuk mencatat 1/4 ekstra hari di mana bumi berevolusi mengitari matahari.

Intermezzo. Untuk yang belum tahu tanggal 25 Desember adalah natal… Itu ada cerita agak panjang dengan penambahan bulan punya Augustus kali ini. Selain lahirnya Janus pada 1 Januari, Yesus Kristus, atau Nabi Isa A.S. juga lahir di tanggal 1 Januari. Namun perubahan tanggal Romawi tidak diikuti oleh Agama Katolik yang masih minor waktu itu, dan 1 Januari tersebut pindah ke 25 Desember sebagai efek samping perubahan penanggalan.

Gregorian Calendar

Paus Gregory bertanggung jawab menggeser kalender untuk ketiga kalinya.

Ada beberapa versi cerita yang bilang bahwa Paus Gregory hanya mengklaim Kalender Gregorian yang kita gunakan sekarang, dan aslinya seorang pustakawan yang kerja di Itali yang memberikan dia ide ini, tetapi, ini versinya lebih rumit, dan aku akan gunakan versi yang umum saja.

Awalnya, Paus Gregory yang tahu tentang pertanian khawatir akan penanggalan paskah yang salah karena ia yakin paskah telah geser satu hari dan titik balik musim semi tidak sesuai dengan perayaan paskah pada tahun itu.

Jadi, pada September tahun 1582, Paus Gregory bertindak. Kurang lebih Paus Gregory yakin akan penanggalan yang salah, dan ia mengeluh pada ahli astronominya. Sesudah dihitung, ternyata ada 12 menit revolusi Bumi yang tidak dihitung oleh kalender Augustus Caesar yang masih dipakai sampai tahun 1599.

Revolusi Bumi tersebut akhirnya dibenarkan dan mulai tahun 1600, tahun yang berakhir dengan 00 tidak akan dihitung sebagai tahun kabisat kecuali angka tersebut bisa dibagi dengan 400. Berarti, tahun 1700, 1800, 1900, dan 2100 bukan tahun Kabisat.

Kalender ini disetujui semua orang dan penanggalan Paskah kembali benar lagi, dan Paus Gregory memberi nama kalender ini Kalender Gregorian, atas dirinya sendiri.

Sampai hari ini, kita masih bisa menggunakan Kalender Gregorian secara akurat. Sampai tahun 4909 tentunya, karena revolusi bumi ini ternyata bukan 365 hari, 6 jam dan 12 menit. Tapi juga ada 26 detik. . . . .

Yup, untungnya kita gak perlu kalender lagi.

Kecuali anda membaca ini dari masa depan (tahun 5000) dan Internet masih legal… Anda tenang saja, kita masih bisa menggunakan kalender Gregorian sebelum bumi berevolusi satu hari lebih banyak dari seharusnya!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *