Category: Di Kaki Pelangi

10 Lagu Terbaik dari LANY

10 Lagu Terbaik dari LANY

Band satu ini dikenal dengan nama LANY (bisa disebut L.A. N.Y. atau Leini, aku bingung.), tetapi biasanya orang-orang memberikan referensi A Hippie and Two Other Guys. Atau, Dua Lipa’s Ex and Two Other Guys. Iya, Hippie dan mantan Dua Lipa adalah orang yang sama, Paul Klein, alias vokalis.

Orang-orang mengenal Maroon 5 sebagai Adam Levine and 4 other dudes, jadi kurasa ini sedikit lebih baik.

LANY terkenal dengan gaya penulisan lagunya yang memang agak hippie, dan juga agak desperate… Berikut adalah 10 lagu yang menurutku paling menarik, enak, dan tentunya sesuai dengan gaya penulisan LANY.

#10. If You See Her

Paul Klein sebagai penulis lagu Indie lebih dikenal sebagai “Mantannya Dua Lipa” oleh orang-orang yang gak tahu dengan LANY dan/atau punya terlalu banyak waktu luang jadi malah baca Gossip daripada kerja. Jadi jangan terkejut kalau sekitar 8/10 lagu di sini… tentang Dua Lipa.

List kita dimulai dengan lagu yang satu ini. If You See Her.

It’s all about Dua, and it’s very sad. Yikes.

Liriknya paradoksil tetapi nyambung, dan penulisan liriknya menjadi alasan dia masuk ke daftar ini!

Just look at us. You’d never bet against our love.
Table for two. We got the kind of thing that lasts.

#9. Valentine’s Day

Valentine’s Day is coming! Tapi lagu yang satu ini tragis. LANY memberikan perspektif yang unik ke liburan (yang menurutku kapitalis dan tidak pernah perlu dirayakan) Amerika satu ini.

Oh iya, sama seperti lirik-lirik LANY yang lain dari Album Malibu Nights… Banyak ironi dan liriknya yang agak paradoksil. Tersirat di lagu bahwa dia mau move on tapi gak bisa… Lagunya sedih.

Think I just found out what to listen to this Valentine’s Day.. COUGH..

#8. Pink Skies

Lagu dari album kinda ini mungkin satu-satunya lagu yang sepenuhnya Happy di list kita hari ini.

Liriknya lucu, menarik, dan bahagia, beat-nya sangat upbeat, dan… ini bukti bahwa Paul Klein itu Hippie, dan ini menceritakan fase happy hubungannya dengan Dua Lipa. (Read that in Genius.com)

Thrift Store Fashion, Imperfect Tattoos.
Taking Showers, Minus Shampoo.

Ia membeli baju bekas untuk mencegah baju-baju di toko tersebut menjadi sampah. Ia mencorat coret tubuhnya dengan tato sama seperti pelukis mencorat coret kertas. Ia mandi tanpa sampo karena ia merasa kepalanya tidak perlu diberikan sampo, dan akan bersih dari minyak rambut naturalnya sendiri, asalkan dia cukur rambut sampai botak sering-sering. Oh dan dia orang California. (Also read these in Genius.com)

It doesn’t get any hippier than that.

#7. Thru These Tears.

Depresi? Cek. Album Malibu Nights? Ya… Masih

Malibu Nights adalah album LANY yang jelas paling sukses, dan seperti aku bilang, semua lagu ini ditulis untuk Dua Lipa. Thru These Tears adalah lagu yang masih punya identitas ingin move on tapi gak bisa yang sama dengan Valentine’s Day.

Video Klip-nya pun agak tragis, so you might wanna skip it. Oh, rambutnya yang botak di video klip sesuai dengan statement-nya di lagu pink skies bahwa dia tidak mandi dengan sampo ya, ia perlu cukur sampai botak sesekali.

In the end I’m gonna be alright…
But it might take a hundred sleepless nights
To make the memories of you disappear
But right now I can’t see nothing thru these tears

Ia yakin ia bisa move on, dan masih menjalani proses tersebut…

#6. Malibu Nights.

Tragis. Tragis. dan Tragis adalah 3 kata yang sempurna untuk menjelaskan lagu ini.

Lagu yang judulnya juga jadi judul album ini adalah lagu paling tragis yang mungkin dikeluarkan orang seperti Paul Klein.

Lagunya berkaitan erat dengan Substance Abuse, Depresi, dan… dia jelas galau (dalam konteks “indecisive”) tetapi galau yang Paul Klein rasakan berbeda dengan yang ada di lagu-lagu sebelumnya.

What do you do with a broken heart?

This song is just pure sorrow and melancholy.

#5. I Don’t Wanna Love You Anymore.

Oh LANY. Kenapa kamu harus membuat lagu breakup yang tragis tapi sempurna seperti ini. Kalau album Malibu Nights adalah sebuah buku cerita yang mulai dengan tragis, I Don’t Wanna Love You Anymore berada di bab kedua sesudah Malibu Nights sendiri.

Aku tidak bisa berkomentar banyak selain fakta bahwa Paul Klein langsung menyebut identitas Dua Lipa (referensi ke London, warna rambut, warna mata, dan seterusnya) berkali-kali di lagu ini.

From the start, I never thought, I’d say this before…
But I don’t wanna love you anymore.

#4. ILYSB

Hanya akan ada satu lagu lagi yang berasal dari album Malibu Nights, dan ILYSB tidak berasal dari album tersebut!

Lagu satu ini menceritakan tentang seorang Serial Killer. Yang jatuh cinta. Dengan Serial Killer lain.

Wait what? I thought this guy was a hippie, not Freddy Krueger! Anyway, ini lagu bestselling LANY di Youtube.

Oh my heart hurts so good…
I love you oh… so bad. so bad.

#3. Thick and Thin.

Lagu terakhir dari album Malibu Nights di daftar ini. (seriously, album itu mengambil 6 posisi… OMG)

Thick and Thin adalah salah satu lagu LANY favoritku, and he deserves a lot of credit for it!

Satu-satunya perbedaan dari lagu Malibu Nights yang lain (masih ada lirik paradoksil di bridge dan chorus, musiknya dan liriknya gak matching in a very good and fun way) adalah fakta bahwa dia mengaku dia bikin salah kali ini…

But was it really love if you could leave me for…
Something so innocent

But it don’t matter. It’s a very good song!

#2. Super Far

Hands down… Ini lagu favoritku. Tetapi dia tidak masuk ke nomor satu karena dia tidak sepenuhnya memenuhi gaya memusiknya LANY. Super Far menceritakan tentang Long Distance Relationship yang sedang gagal.

Paul Klein menceritakan clingy-nya dia pada hubungannya, meskipun dia tahu bahwa hubungan itu sudah toxic… Oh, tetapi tentunya… Ini LANY jadi paradoks musik dan lirik masih ada dong!

Waking up to nothing when you’re super far from home…

It’s better to be single rather than stuck in a toxic long distance relationship… Moral dari lagu ini.

#1. 13

Yes. You saw this right. 13

Sebuah lagu sederhana, to the point, sedih, dan galau. Screams out LANY all over. Otomatis juara dalam bukuku!

Liriknya juga terisi paradoks, terisi tragedi, terisi identitas… Dan dia menjadi juara karena dia punya sedikit dari segalanya! Great song, terdengar seperti prolog ke Malibu Nights meskipun tidak ada hubungannya sama sekali dengan album tersebut…

Where did we go wrong I thought we started out alright
Where did we go wrong I swear I knew we’d last to start

Bonus Track: Hericane.

Lagu yang satu ini gak bisa aku bilang “enak” atau semacamnya, karena aku sendiri gak suka sama Hericane. Tetapi, menyebut Hericane sebagai Honorable Mention tidak cocok karena lagu ini sering disertai penampilan tragis dan emosional oleh Paul Klein. Jadi, anggap saja ini lagu Nomor 11, lagu bonus!

Honorable Mentions

  • Run. Terlalu banyak konteks gossip di lagu itu, hampir masuk.
  • Taking Me Back. Hampir masuk, tetapi kalah dengan If You See Her karena kalah di bidang musik bagiku.
  • Mean It. Lagunya punya Lauv… sudah masuk daftar sebelumnya.

Post Script

Perlu diketahui bahwa aku tidak tahu apa-apa tentang hubungan antara Paul Klein dan Dua Lipa (aku gak sekepo dan segak ada kerjaan itu orangnya) tapi aku hanya tahu bahwa… Mereka putus dan Paul langsung masuk ke depresi yang membuat dia menulis seluruh album Malibu Nights.

Post Script Script

Artikel top 10 Lauv aku mendapat jumlah views yang gak terlalu sedikit… I’m gonna make this a thing now. Mungkin dua minggu sekali aku akan cari satu musisi, dan BUM! Jadi satu artikel.

Sampai lain waktu!

Recap Di Kaki Pelangi Tahun 2019…

Recap Di Kaki Pelangi Tahun 2019…

Sejujurnya, aku membuat ini untuk diriku sendiri karena aku suka statistik dan aku suka membandingkan hal-hal. Tapi kayanya tidak ada salahnya kalau aku posting. Tulisan hari ini tentang views dan statistika blog satu ini selama 1 tahun ke belakang!

Total Views!

42.243 Viewer selama tahun 2019.

Nggak jelek. Coba aku lebih sering posting pas bulan Mei dan April… Huh…

Favorite Articles!

Home Page. 25.193 View.

Oke, oke, gak dihitung, karena orang yang buka homepage berarti gak buka lebih dalem lagi, tapi ya, anda mengerti maksudku. Semua orang yang baca artikel-artikelku pasti ke homepage juga, jadi… Don’t judge. Ini top 5 artikel pada tahun 2019…

Artikel favorit tidak lain dari artikel Wakanda Forever. Mencapai 4750 views. Bukan angka yang jelek untungnya! Hurrah!

Artikel tersebut mendapat viewer yang cukup banyak dan konsisten, karena artikel itu, aku mencapai rekor 675 viewer dalam satu hari (pada tahun 2018), semuanya dari Google. Sesudah hype dua minggu dari artikel tersebut, viewer-nya agak turun, tetapi tiap minggunya masih menghasilkan setidaknya 10 view.

Berikutnya disusul dengan artikel Marvel lainnya. Membahas Vibranium dan Adamantium. Tentunya juga populer. 2173 views. Bukan angka yang jelek, mendapat sekitar 50 view per bulan, dan ketika hype film marvel baru keluar, angkanya bisa naik hingga 500 view pada bulan tersebut.

Artikel ketiga paling populer masih artikel Avengers… (Sejujurnya, apa sih yang orang-orang baca di Internet hari gini…) 2079 views. Teori-teori yang aku kompilasi dari Reddit (dengan VPN) dan Quora mengenai Avengers End Game. Lucunya banyak orang nyasar mencari tentang daftar orang-orang yang menjadi debu di Infinity War, tapi… Post aku paling atas di Google, walaupun isinya hanya fan theory saja. Ya sudahlah.

Artikel keempat adalah artikel paling bermakna di antara semuanya… Membahas MBTI dan temperamen ala Galen (seorang filsuf Yunani). Tulisan ini banyak error dan blundernya sejujurnya, tetapi aku tidak dapat satupun komen dari 1073 orang yang masuk ke artikel ini. Aku perlu menulis ulang beberapa bagian sesudah baca lebih lanjut tentang keduanya.

Lalu artikel kelima… Gegenpressing. Danke Mr. Klopp. Tulisan sepakbola paling populerku yang menjadi poros permainan Jerman selama 4 tahun, serta poros permainan Liverpool ketika menjuarai Liga Champions ini menjadi artikel nomor 5 paling populer, dengan 660 views.

Honourable Mentions

Star Wars, dan alasan dimulai di episode ke IV bukannya I. 100 dari 500 views yang didapatkan baru nongol ketika Rise of Skywalker masuk ke bioskop.

PT Barnum. Artikel ini telat karena baru keluar SESUDAH Greatest Showman, 400-an views.

Serta Late Post-ku ke sebuah Law Firm di Jakarta! Tiap kali ada yang googling “Visit HHP Law Firm” artikelku nongol di paling atas. 385 views.

Peak Season?

Tentunya… April dan Mei adalah saat End Game keluar di Bioskop. 16000 views hanya dalam 2 bulan tersebut.

Walaupun aku tidak mengeluarkan SATU PUN TULISAN! Selama April atau Mei. (COBA NGELUARIN!!! NYESEL!!!)

Dari peak saat Mei. Juni melihat penurunan ke 4000 views, dan sekarang aku nyangkut di 1000-3000 views. Untungnya, Star Wars menaikkan viewer di Bulan Desember dengan cukup baik, jadi hore!

Pesan moral. Jangan terlalu terdistraksi sama tulisan buku kalau anda masih punya blog… Huhuhuhu…

Sumber Penemu Artikel?

Ini agak obvious kayanya sih, tapi tetep perlu kutulis.

Google memberikan diriku 35.000 views. Dari 42.000.

7000 lainnya berasal dari orang yang langsung masuk ke tulisan via link, mengklik artikel lain atau masuk ke homepage, atau dari WordPress reader. Selain itu juga ada beberapa dari Instagram milik Bubi.

Menutup Tahun.

Post terakhir tahun 2019 ini akan ditandai dengan pengingat untuk diriku sendiri…

Tulis lebih banyak tentang hal yang gak penting tapi menyenangkan… Orang-orang suka fakta yang gak jelas ternyata… Huhuhu… Tulisan Filsafat mana laku…

Masak vs Makan Di Luar. -Seri Kopetalis.

Masak vs Makan Di Luar. -Seri Kopetalis.

Seri Kopetalis adalah Seri Tulisan yang ditujukan untuk mahasiswa, atau Siswa/Siswi SMA yang ingin menghemat uang lebih banyak. Aku di sini memberikan angka dan perspektif mengenai pembelian antara dua opsi yang ada, dan membebaskan pembaca untuk menentukan mana yang lebih cocok untuk mereka. Selain tips finansial dalam kata Kopet, kata Kapitalis juga memberikan tips untuk berjualan dan mendapatkan income lebih banyak tentunya!

Makan di luar rumah? Atau Masak? Ini pertanyaan yang telah membingungkan orang-orang sejak Zaman Yunani kuno. (aku tidak sepenuhnya bercanda, Forum di Athens diketahui memiliki kantin yang menjual makanan Yunani dan jadi tempat Ibu-ibu ngegossip dulunya)

Aku di sini memulai serial, dan akan tentunya berusaha membantu orang-orang yang kebingungan dalam mengambil keputusan, selamat menikmati tulisan hari ini!

The Facts

Kita taruh faktanya saja dulu sebelum menuliskan debatnya.

Aku punya uang jajan 100 ribu tiap minggunya.

Uang jajan tersebut harus cukup untuk iuran Pramuka, makan ketika lagi tidak bersama kedua orangtuaku, dan ongkos angkot (terkadang pulang pergi karena tidak selalu bisa dijemput.)

Nasi atau beras hampir tidak pernah perlu beli, air juga tidak perlu jadi bahan pikiran karena aku ada botol minum dan aku bisa mengisi di perpustakaan kota, masjid, tempat les, dan masih banyak tempat lagi.

Bagaimana cara aku menghabiskan uangku, dan berapa yang aku habiskan tiap minggunya?

Sebelum masuk ke opini dan komentar, kita bahas dulu pengeluarannya secara statistik ya! Sangat sederhana, tapi ada perspektif yang bisa didapat.

Pengeluaran Non-Makanan

Iuran Pramuka 15 ribu

Angkot dari 10-40 ribu tergantung kebutuhan. Kita ambil rata-rata di 25 ribu.

Sisanya gak perlu.

Pengeluaran Makan di Luar…

Sisa uang dari pengeluaran non makanan ada 60 ribu.

Sekali makan, aku menghabiskan dari 10-16 ribu, tetapi aku akan ambil angka tengah, di 13 ribu.

Kurang lebih, aku bisa makan 5 kali dengan uang 60 ribu tersebut, tetapi tidak ada uang ekstra, dan aku harus menunggu awal minggu tiba sebelum bisa mendapatkan uang lebih.

Menekan harga makan ke 13 ribu, bagaimana caranya? Kalau emang mahasiswa sih harusnya kebayang ya makan 13 ribu, mungkin bisa makan sampai 2-3 kali pake uang segitu.

  • Membuat nasi di rumah, beli Lauk sejumlah 13 ribu
  • Makan di kantin Masjid Salman (sangat spesifik) 13 ribu bisa kenyang banget, kadang 7 ribu juga cukup buat makan kenyang malah.

Sebenarnya makan 13 ribu masih kehitung agak mahal buat beberapa orang, tetapi deviasi standar (bahasa keren buat kebiasaan, karena aku suka tampak pintar) aku makan 13 ribu.

Masak Makanan.

Sisa uang dari pengeluaran non makan masih 60 ribu.

Belanja bahan, aku berhasil mendapatkan bahan masakan untuk 5 kali makan dengan ayam senilai 20 ribu, dan sayuran senilai 15 ribu.

Hanya dengan 35 ribu, aku bisa makan kenyang selama 5 kali! Jika aku ingin hemat lauk, angka tersebut bisa ditambah hingga 7 kali makan, namun karena aku doyan makan (maklum), lauk dan sayur habis hanya dalam 5 kali.

Opsi protein apa lagi yang bisa didapat dengan 20 ribu? Harusnya dapat daging sapi (tapi aku gak makan daging merah) dan Ikan (tapi aku males banget masaknya) untuk porsi, coba-coba saja sendiri ya 😀 .

Sayuran 15 ribu kebeli banyak banget lho. Aku dapat Kentang yang cukup untuk makan 6 kali, Buncis untuk makan 10 kali (sampai sekarang belum habis, aku beli 8 hari yang lalu) dan juga bumbu-bumbuan seperti Bawang Daun, Jahe, dan semacamnya yang cukup untuk 2 minggu…

Pro dan Kontra!

Aku bukan preacher.

Aku hanya akan memberikan fakta-fakta dan opini, serta memberitahu pilihanku, pembaca silahkan menentukan sendiri mana yang lebih cocok untuk mereka.

Ini pro dan kontra dari keduanya.

Makan di Luar.

PROS:

  • Makanan harusnya enak. Kecuali anda zonk (tapi kalau pinter milih restoran dan tempat beli lauk, harusnya enak, ini mah bicara skill dan selera)
  • Tidak repot, tidak banyak pikiran.
  • Tidak mengonsumsi waktu, asal gak ngantri panjang-panjang.

CONS:

  • Kontra nomor satu. MAHAL. Aku perlu 60 ribu untuk makan 5 kali, sedangkan aku bisa makan 5 kali, semuanya kenyang, hanya dengan 35 ribu jika masak.
  • Menghasilkan sampah jika takeaway, atau go-food. (bisa dicermati dengan membawa wadah sendiri)
  • Belum tentu kenyang.
  • Butuh sedikit preparasi dan manajemen waktu untuk pembelian makanan.

Tentunya tiap orang punya pengalaman serta pro dan kontra-nya masing-masing, tetapi bagiku, Pro terbesar adalah fakta bahwa tidak ada kerepotan sama sekali.

Masak Sendiri.

PROS:

  • MURAH!!!! Penghematan hampir mencapai 50%, itu pun kalau mau makan kenyang.
  • Masakan sesuai selera, tentunya.
  • Pengalaman belanja ke pasar menyenangkan! Cari saja pasar yang orangnya ramah-ramah, tidak begitu bau, dan kalau anda suka ngobrol, pasti menikmati belanja ke pasar…

CONS:

  • Butuh keahlian masak. Kalau masih suka ujicoba dan tahu-tahu gagal ya…….. Nikmati makan siang anda. (makan siang pertamaku tuh, pas awal-awal nyobain masak, buyar…)
  • Mengonsumsi waktu, baik belanja ke pasar, masak, menyiapkan, dan semacamnya.
  • Tidak cocok kalau suka meninggalkan barang-barang di rumah secara gak sengaja. (aku ketika ke tempat les… “Tempat bekelku mana?” Akhirnya malah baru makan pas sampai rumah lagi)
  • Butuh lebih banyak pemikiran kebanding makan di luar rumah. Isunya sih, kataku ada di fakta bahwa untuk orang yang bosenan (kaya aku) kita perlu terus menentukan menu baru biar gak bosen. Mikirin mau masak apa lebih repot kebanding mau makan di mana.

Tips-Tips!

Sebelum kita tutup dan aku memberitahu pilihanku, nikmati sedikit tips-tips untuk yang mau mulai masak atau makan di luar!

Makan di Luar…

  • Manfaatkan promo, tetapi pintarlah membaca nilai barang. Diskon 50% tidak ada artinya kalau harga awal benda 100 ribu, dan anggaran makanmu cuman 30 ribu.
  • Seperti aku bilang, membawa tromel sendiri membantu mengurangi sampah yang dihasilkan. Alasan untuk mengurangi Go-Food dan Grab-Food juga tentunya.
  • Carilah kantin-kantin di dekat sebuah kampus yang bersih. Bahkan jika anda tidak/belum kuliah kaya aku, makan di kantin sebuah kampus bisa berarti anda menemukan sesuatu yang cenderung lebih murah tentunya!

Masak Sendiri…

  • Kalau anda tidak bosenan, masak hal yang sama tiap harinya. Ini mengurangi beban pikiran.
  • Untuk membuat proses memasak lebih efisien, bisa dilakukan dengan memasak seminggu sekali. Misalnya jika anda hanya punya satu hari kosong tiap minggunya, masak pada hari tersebut, lalu sisakan porsinya, dan hangatkan lagi ketika sudah waktunya makan.
  • Kalau seandainya anda bosenan…Hadapi kebosenan tersebut sampai minggu depan, kaya aku.

Kesimpulan.

Aku sekarang hitungannya masih kelas 12.

Aku sekarang punya banyak sekali waktu luang, mengingat aku homeschool…

Tentunya lebih baik jika aku masak! Walau baru mencobanya selama 2 minggu, proses belanja ke pasar, menghemat uang, dan proses masaknya jadi pengalaman yang menyenangkan bagiku, dan pengalaman ini nanti bisa jadi modal kalau aku Kuliah… 😉

Orang yang senang mengobrol dan ketemu orang sepertiku lebih cocok ke pasar dan masak tentunya. Bahkan kalau aku bosenan, aku bisa menahan kebosenan itu selama 1 minggu, dan masak hal lain di minggu depannya.

Ini bukan berarti makan di luar adalah opsi yang buruk ya… Kalau anda tidak punya waktu untuk masak atau belanja ke pasar, makan di luar tentunya opsi yang lebih baik. Sekali lagi, ini kembali ke preferensi.

Semoga tulisan ini membantu!

Why Do We Dream? Kuliah Umum ITB S2 – 1

Why Do We Dream? Kuliah Umum ITB S2 – 1

Kuliah Umum di ITB kali ini telah lanjut ke siklus keduanya. Bersambung dari tema kuliah nomor 5 tentang kesadaran, kita masuk ke subyek mimpi.

Sebelum masuk ke penjelasan tentang kuliahnya sendiri.

  1. Ini adalah kuliah keempat yang aku ikuti, dan ini pertama kalinya kuliahnya membahas hal secara tidak faktual. Benar-benar tidak faktual… Tentunya aku memaksudkan ini sebagai hal yang bagus karena beberapa subjek memang tidak bisa dihampiri dari sudut pandang yang faktual, topik ini termasuk salah satunya. Alih-alih memberikan data dan teman-teman dari data tersebut (seperti nama peneliti, dsb.), diberikan penjelasan tentang konsep-konsep yang nyata tetapi belum tentu telah dibuktikan secara ilmiah.
  2. Slideshow yang diberikan oleh pemateri kuliah hanya berisi 8 slide. Sekali lagi, ini hal yang bagus, karena hampir seluruh materi dan konteks kuliah disampaikan dalam bentuk cerita. Meskipun tidak ada “jangkar” atau patokan untuk topik presentasi, ilmu yang didapat tetap sampai, hanya saja dengan cara yang berbeda.
  3. Pemateri kita kali ini adalah seorang neurosurgeon. Mungkin pernah lihat atau dengar di Twitter… Namanya Dr. Ryu Hasan.

150 kata kemudian, kita akhirnya bisa masuk ke cerita tentang kuliahnya.

Out of Topic…

Sekitar 70% dari kuliah kemarin keluar dari topik utama yaitu alasan kita bermimpi. Kuliahnya menarik, disampaikan dengan elegan dan memberikan ilmu yang substansial, hanya saja sebagian besar kuliahnya hanya terhubung oleh benang merah ke topik “Why Do We Dream?” itu sendiri.

Selain itu, aku yang datang dan mencatat memberikan simbol khusus untuk menandai bagian mana yang on topic dengan pertanyaan Why Do We Dream, dan bagian mana yang off-topic.

Silahkan skip ke bagian berikutnya jika anda tidak sabar ingin tahu tentang alasan kita bermimpi.

Catatan kasar saja, untuk memberikan perspektif…

  • Berdasarkan pengamatanku, ada 9 pernyataan off-topic yang disampaikan, tepatnya tentang kedokteran dan ilmu biologi itu sendiri, sebelum masuk ke pembuka tentang alasan kita bermimpi.
  • Lalu ada 3 pertanyaan yang umum ditanyakan orang mengenai alasan kita bermimpi sebagai landasan dasar topik.
  • Disusul dengan 6 pernyataan off-topic tentang pengetahuan manusia, psikologi, kenyamanan manusia dan juga iman serta kepercayaan.
  • 6 fakta tentang mimpi, halusinasi, dan emosi secara ilmiah.
  • 1 pernyataan di luar topik tentang narasi dan kematian. Kembali ke subyek mimpi dengan 1 pernyataan lagi.
  • 2 Pernyataan off-topic lagi… Kali ini tentang Einstein dan Darwin.
  • Lalu 6 pernyataan yang menutup kuliah umum, sesuai dengan topik.

Dr. Ryu Hasan memberikan kuliah tanpa struktur yang jelas, tetapi dengan referensi yang bagus dan tepat, membentuk hubungan antara subyek yang tidak ada hubungannya sama sekali dengan mimpi, dan menghubungkannya dengan cara yang seharusnya bisa dimengerti anak SMP. Ini juga dilengkapi dengan candaan yang lucu (meski memang jika dilakukan di forum publik akan terdengar agak kontroversial, sehingga aku tidak akan memasukkan sebagian lelucon tersebut), sehingga kuliahnya tidak terasa membosankan.

Lalu sekarang anda ingin bertanya… Jadi Azriel, kapan kuliahnya dibahas?

Ada sedikit masalah di sini… Karena tidak ada struktur dasar kuliah secara verbal, aku mengalami sedikit kesulitan menuliskannya. Aku merasa ada klarifikasi dasar yang penting dan yang perlu diberikan untuk kejelasan tulisan. Oh iya, tulisan kuliah kali ini mencapai 1500 kata, jadi, tenang saja.

Mimpi Tidak Bermakna?

Salah satu miskonsepsi terbesar tentang mimpi adalah perubahan kata tersebut menjadi impian. Tapi aku loncat terlalu jauh, jadi sebentar dulu.

Hal-hal yang dilakukan manusia secara rasional, membutuhkan tindakan sadar. Sedangkan, hal-hal yang intuitif dilakukan berdasarkan emosi.

Otak manusia sendiri yakin pada hal-hal yang membuatnya merasa nyaman, bukan pada hal yang rasional. (ini disebutkan Nietzsche, Mark Manson [yes, him], dan masih banyak lagi)

Berdasarkan dua hal ini saja, bermimpi merupakan hal yang bergantung pada emosi, dan biasanya bersifat intuitif. Kita tidak punya kontrol akan mimpi kita, terkecuali lucid dreaming.

Jadi, kita akan masuk ke pernyataan pembuka. Tidak ada definisi biologis atau neurologis yang BAKU untuk mimpi. Kita tahu cukup banyak hal tentang mimpi, tetapi tidak ada definisi yang baku untuknya.

Untuk menambah pertanyaan pada awal kuliah. Mimpi tidak berguna, dan tidak berhubungan dengan subconscious. Freud semacam merusak fakta bahwa mimpi ada hubungan dengan subconscious, tetapi faktualnya tidak seperti itu.

Istilah impian sendiri ada di Bahasa Indonesia, tetapi Impian seharusnya tidak ada, dan gunakan saja kata Cita-Cita, karena itu memberikan terlalu banyak makna ke hal yang secara biologis tidak ada maknanya.

Kita percaya Mimpi bermakna lebih banyak daripada fakta biologisnya karena itu merupakan hal yang membuat kita merasa nyaman, bukan dengan kenyataan yang ada.

Rasionalisme… Membela Diri…

Oke, mungkin secara biologis tidak ada makna pada mimpi. Ada makna untuk tidur secara biologis, tetapi mimpi? Gak. Gak ada. Nah, bagaimana untuk makna secara psikologis? Lagi-lagi, perlu diingat bahwa mimpi juga merupakan produk dari otak yang bisa dipandang dari 4 sudut pandang berbeda, Biologi, Psikologi, Spiritual serta Filosofis. Untuk itu, kita coba masuk ke suatu subyek psikologis yang berperan mirip dengan mimpi saat kita masih bangun.

Mekanisme pembelaan ego (ini juga referensi ke Nietzsche dan Mark Manson [Mark Manson menuliskan psikologi jadul dengan gaya modern, jadi wajar kalau aku yang kelahiran 2002 ini menyebut namanya terus] lagi) adalah cara kita membuat diri kita sendiri lebih nyaman.

Sebagai contoh…

“Aku tidak pernah belajar sebelum ujian. Pada ujian tengah semester kemarin, nilai ujianku jelek karena aku tidak belajar. Sebelum ujian akhir semester, Ibuku sedang sakit. Ujian akhir semesterku berakhir dengan nilai yang jelek. Bagaimana aku bisa belajar? Ibuku lagi sakit, wajar kalau nilainya jelek.”

Pada dasarnya, otak kita berusaha mencari-cari alasan untuk membuat kita sendiri merasa lebih nyaman. Meskipun secara rasional, tidak ada relasinya sama sekali. Terkadang relasi itu dibuat murni hanya untuk membela ego dan memberikan makna yang lebih dalam dan penting untuk sesuatu.

Ini merupakan poin yang agak off-topic tapi ternyata berhubungan dari Dr. Ryu.

Namun Freud mengatakan bahwa mimpi tersebut memiliki makna yang lebih dalam dari seharusnya. Seolah-olah mereka terhubung. Semakin ke sini juga, mimpi semakin sering dielaborasi agak berlebihan oleh (mengutip kata per kata Dr. Ryu Hasan) “Ahli Nujum”.

Karena kita menghabiskan banyak sekali waktu bermimpi, banyak elaborasi tidak diperlukan untuk membela ego manusia tentang bermimpi itu sendiri. Ini akan dibahas lagi sedikit di bawah, tetapi masih ada sedikit fakta yang pembaca perlu ketahui terlebih dahulu.

So… Err… WHY DO WE DREAM?

Karena tidak ada jawaban dari sudut pandang psikologis, Dr. Ryu berpaling ke sudut pandang Biologis.

Pertama, 80% Mamalia (meski tidak disebut, aku cukup yakin yang dimaksud adalah jumlah spesies alih-alih jumlah populasi) merupakan hewan Nokturnal (Nokturnal berarti aktif di malam, diambil dari Latin untuk malam, yaitu Nox, dan Turnalia yaitu momen atau waktu. Noxturnalia adalah Latin untuk Momen Malam). Kelelawar, Kucing Besar, beberapa jenis Kera, beberapa Mamalia laut…

Kita termasuk 20% dari mamalia yang tidak nocturnal tersebut. Mungkin ini alasan kita bermimpi, otak mamalia kita yang mayoritas nocturnal ini memerintahkan kita untuk beraktivitas, dan aktivitas itu terjadi di otak, menciptakan mimpi.

Kedua, mimpi terjadi pada fase REM. Rapid Eye Movement Sleep. REM ini adalah fase di mana kita sudah tidur lebih dari 6 jam. Kita masuk ke fase REM ketika kita sudah perlu bangun.

Mungkin terdengar agak-agak kontraproduktif. Halo? Di Dunia Mimpi kemarin malam aku hampir sukses menguasai dunia dengan robot yang aku curi dari ruang bawah tanah seorang profesor yang bekerja buat pemerintahan (Wow, I dream like a 7 year old)! Kenapa aku dibangunin? Kenapa mimpi yang justru membuat kita ingin tidur lebih lama… malah berfungsi untuk membangunkan kita? Ini kan… Agak … Konyol.

REM sleep sendiri sebenarnya bukan seperti jam alarm yang menyuruh kita bangun, tetapi lebih cocok jika disamakan dengan cara kita melakukan pemanasan tubuh sebelum masuk kolam renang, agar kita tidak kram. Kalau kita tidak melakukan pemanasan, ada kemungkinan kita cepat lelah. REM Sleep dan mimpi berfungsi untuk memulai aktifitas otak kita (dengan cara mengkhayal) sebelum otak kita mengaktifkan kesadaran.

Dua poin sudah ada, sekarang poin ketiga secara biologis…

Mimpi adalah halusinasi. Karena kita mendapatkan reaksi dan kognisi tanpa adanya stimulasi, itu adalah halusinasi. Mimpi berfungsi sebagai batasan dunia halusinasi, dan untuk membatasi kita dari mengkhayal di dunia nyata.

Secara biologis, fungsi mimpi lebih cocok untuk disambungkan dengan semacam ruang pemanasan dan persiapan hari, seperti misalnya beli kopi sebelum ke kantor, atau pipis sebelum mandi pagi, mimpi seperti pemanasan…

Namun, ada riset yang masih kurang jelas menemukan korelasi mimpi dengan psikologi.

The Dream Clinic.

Sebuah riset menyatakan bahwa orang yang ekstrovert punya kemampuan menceritakan mimpinya, meski tidak bisa mengingatnya dengan jelas ataupun runut, sementara orang yang introvert tidak bisa menceritakan mimpinya, namun memiliki ingatan yang lebih jelas padanya.

Bermimpi juga merupakan cara otak kita mendifusi emosi. Semakin sering kita bermimpi yang penuh cerita, semakin rendah kemungkinan orang tersebut depresi. Sedangkan, semakin abstrak mimpinya seseorang, semakin besar kemungkinan orang tersebut mengalami depresi.

Riset ini tidak dilakukan spesifik mengenai mimpinya sendiri, tetapi lebih ke survei mengenai depresi dan bermimpi itu sendiri. Metode risetnya agak induktif, namun tampaknya ada korelasi ke mimpi dengan psikologis, hanya saja tidak  dengan cara yang diharapkan psikolog Freudian atau Jungian.

Aku tidak punya kepercayaan diri dan/atau kredibilitas untuk membuktikan riset ini, tetapi aku akan tetap memasangnya di sini, hanya sebagai informasi tambahan.

Kesimpulan.

Pada akhir hari, mimpi tersebut sendiri tidak memiliki satu pun hasil ataupun inti mengenai mimpinya sendiri. Tetapi, mimpi memiliki cukup banyak hasil akhir walaupun mimpinya sendiri hampa akan makna.

PLAY, Sebuah Tulisan. Part 1

PLAY, Sebuah Tulisan. Part 1

“A person’s maturity consists in having found again the seriousness one had as a child, at play.” -Friedrich Nietzsche

Baru beberapa hari yang lalu saya menerima sebuah link ke Jurnal berjudul, The Decline of Play and the Rise of Psychopathology in Children and Adolescent, Peter Gray dari seorang guru, mentor yang begitu dekat di hati saya.

Saya perlu menulis karena yang saya dapat dari jurnal tersebut, sangat mencerahkan, dan rasanya terlalu penting untuk tidak dibagikan. Jadi saya memberanikan diri untuk menulis hal-hal yang “gold” dari jurnal tersebut dari kacamata saya tentunya.

Kalimat pertamanya saja buat saya sudah istimewa. Ini kalimat pertama dari isi jurnal, “Children are designed, by natural selection, to play”. Sounds about right, ya ga sih?  Anak-anak selalu mencara cara, menemukan kesempatan, untuk bermain, dan ini dilakukan oleh anak dimana saja di belahan dunia manapun, dan sepanjang sejarah, anak-anak melakukan ini. Fakta ini diperkuat dengan hasil riset antropologis, bahwa bahkan pada kebudayaan berburu pun, anak-anak bermain, setiap hari, sejak matahari terbit hingga matahari terbenam, bahkan saat mereka memasuki masa remaja, dan lewat bermain ini mereka mendapatkan skill dan sikap yang diperlukan untuk masa dewasa.

Photo from China Daily

Photo from DW

Dalam jurnal ini, kegiatan bermain mengacu pada FREE PLAY, yang diartikan oleh penulisnya sebagai  (saya menerjemahkan dengan sederhana saja ya), aktivitas yang dipilih secara bebas dan diatur oleh anak dan tanpa hasil akhir secara sadar kecuali aktivitas itu sendiri. Sehingga, kegiatan yang diprakarsai orang dewasa, olahraga atau permainan untuk anak-anak bukan merupakan bagian dari kategori ini. Penulis meyakini bahwa manfaat free play bergantung pada self-directed dan sifat intrinsic nya (nanti si intrinsic ini akan dijelaskan lebih jauh di bagian selanjutnya).

Terus ketika membaca ini, saya mikir, hmm betul juga, anak-anak jaman sekarang kalau main ya diatur sama orang dewasa, mainnya dimana, kapan, bagaimana, bahkan ga jarang ketemu anak yang nanya, “ini mainnya gimana?”, sama orang dewasa di dekatnya. Esensi FREE PLAY semakin menghilang, berkurang, bahkan pada beberapa kondisi, lenyap. Saya suka karena ketika membaca jurnal kaya data ini, saya menemukan benang merah keterkaitan tentang pentingnya FREE PLAY itu sendiri.

Manusia berkembang dari masa ke masa, perubahan jaman yang terjadi dari masa berburu menjadi masyarakat bercocok tanam, mengurangi kesempatan anak dalam bermain. Pada masa bercocok tanam, anak-anak menghabiskan banyak waktunya untuk bekerja, biasanya pekerjaan domestik atau pekerjaan di ladang, lalu dengan revolusi industri, anak-anak bekerja di pabrik. Tapi, ketika mereka mendapat kesempatan –dan anak-anak menemukan kesempatan-kesempatan ini- mereka akan bermain, dan pada masa tersebut, mereka bermain dengan bebas, tanpa pengarahan orang dewasa.

Awal abad ke-20 adalah masa keemasaan bagi unstructured play, ini ditulis oleh Howard Chudacoff, seorang profesor sejarah, dalam bukunya the History of Play in America. Dan unstructured play menurut Chudacoff berarti main yang strukturnya ditentukan oleh anak-anak sendiri, dan bukan oleh orang dewasa, jadi ini berhubungan dengan istilah FREE PLAY ya.

Meskipun ruang lingkup Jurnal ini adalah Amerika, tapi hal-hal yang saya baca di jurnal ini sangat sesuai dengan apa yang dialami masyarakat Indonesia (khususnya masyarakat menengah keatas di kota besar). Hal yang sangat nampak, adalah menurun drastisnya anak bermain diluar ruangan dengan anak lain. Dimasa saya kecil, rasanya wajar main diluar sepulang sekolah, atau bahkan main sepanjang hari kala libur. Kala saya kecil, saat libur saya dititipkan ke rumah Akung, bersama sepupu-sepupu saya, dan sepanjang hari kami bermain. Main yang seingat saya memang tidak jelas, mainnya main apa, main ibu-ibu, kantor-kantoran, masak-masakan, piknik-piknikan, main di balong, jalan kaki ke pendopo (ini dari rumah sekitar 3km, dan kami anak-anak berjalan bersama tanpa didampingi orang dewasa), dan banyak lagi yang saya juga tidak ingat. Tapi, kami bermain bebas, keberadaan orang dewasa kala itu sangat tidak signifan dalam urusan main, orang dewasa hanya memberi kami makan, dan mengingatkan kami untuk mandi, itu saja. Main menjadi urusan kami yang anak-anak.

Saat ini, bahkan di jalanan tempat tinggal kita, sudah semakin jarang kita melihat anak-anak bermain diluar. Kala kita melihat anak-anak main diluar maka akan ada orang dewasa yang hadir memberikan instruksi ini dan itu. Tidak jarang ketika saya berkunjung ke taman atau hutan kota, segerombolan anak-anak ada disana dengan dipandu dan digiring oleh beberapa orang dewasa, kebebasan untuk bermain sudah berkurang, bahkan hilang. Anak-anak mengikuti dengan pasrah apa yang dikehendaki oleh orang dewasa, dan bahkan ketika ada teman bersama mereka, mereka tidak berdaya untuk bermain bersama anak-anak lain, karena ada rencana orang dewasa yang memandu kegiatan mereka.

Data yang didapat dari jurnal, anak-anak bermain lebih sedikit pada tahun 1997 dibandingkan tahun 1981, dan bukan hanya itu, anak-anak juga memiliki lebih sedikit waktu senggang untuk melakukan kegiatan yang mereka pilih sendiri. Sebagai contoh, pada usia 6 hingga 8 tahun, riset menunjukkan penurunan 25% dalam waktu yang dihabiskan anak untuk bermain, dan meningkatnya waktu yang dihabiskan untuk menonton televisi. Bahkan waktu yang dihabiskan anak untuk berinteraksi dengan orang dewasa di rumah pun menurun, angkanya mencengangkan 55% penurunan. Yang meningkat adalah waktu mengerjakan pekerjaan sekolah di rumah, meningkat hingga 145%, bayangkan bila pada tahun 1981 anak menghabiskan waktu 1jam untuk mengerjakan pekerjaan sekolah di rumah, maka 18 tahun kemudian, pada 1997, seorang anak menghabiskan 2,5jam.

Data sebelumnya didapat dari riset yang dilakukan jajaran sosiologis di University of Michigan, dalam studi tersebut bermain juga termasuk main di dalam rumah, seperti bermain permainan komputer, board game, dan juga bermain diluar. Pada tahun 1997, di Amerika total waktu anak bermain dengan permainan komputer adalah 11 jam seminggu. Bayangkan, dengan meningkatnya jumlah kegiatan yang bisa dilakukan anak dengan layar dimasa sekarang ini, bila dihitung-hitung berapa jam mereka habiskan di depan layar? Dan waktu tersebut adalah waktu yang akan lebih baik bagi anak untuk dihabiskan diluar ruangan, bermain.

Dalam studi lain oleh Rhonda Clements hampir 1 dekade lalu, dengan menggunakan sampel 830 orang ibu dari seluruh Amerika Serikat, ditemukan bahwa 83% ibu setuju bahwa anak mereka (usia 3 hingga 12 tahun) bermain diluar lebih sedikit dengan masa mereka dulu. Hasil studi Rhonda Clement ini juga sesuai dengan hasil survei yang dilakukan di Inggris. Fakta yang menurut saya sangat relevan dengan Indonesia saat ini. Bila saya bertanya pada sesama orang tua, 9 dari 10 akan setuju bahwa dulu mereka lebih sering menghabiskan waktu bermain diluar ketimbang anak-anak mereka saat ini.

Menurunnya angka anak bermain di luar seringkali TV dan kegiatan komputer serta kegiatan berbasis layar lainnya lah yang seringkali dijadikan kambing hitam. Dalam riset Clements, 85% ibu memilih TV dan permainan komputer sebagai pilihan kegiatan bagi anak mereka alih-alih bermain diluar. Dalam survei, para ibu mengatakan bahwa mereka sendiri memberikan batasan bagi anak untuk bermain diluar, dengan 82% ibu mengutarakan bahwa masalah keamanan menjadi perhatian utama mereka menghindari anak-anak bermain diluar ruangan.

Orang tua sekarang merasakan lebih banyak ketakutan membiarkan anak bermain diluar ketimbang orang tua mereka dulu, dan media memiliki peranan menghadirkan rasa takut tersebut. Saat ini, bila ada kasus penculikan, pelecehan dan penganiayaan seorang anak dimanapun, kejahatan tersebut mendapat sorotan media yang tinggi. Pada kenyataannya, kasus-kasus tersebut sangat sedikit dan jumlahnya menurun. Namun, orang tua percaya sebaliknya. Ini didukung oleh data yang didapat IKEA melalui survey bahwa alasan utama orang tua tidak mengizinkan anak bermain diluar adalah keamanan anak dari predator seksual 49% dan sebagian lain khawatir akan kendaraan serta bully.

Berdasarkan survey ikea dengan mayoritas responden merupan responden internasional, 54% orang tua menyatakan bahwa anak mereka PALING BAHAGIA ketika sedang bermain diluar. Dan hanya 19% orang tua yang mengatakan anak bahagia kala bermain permainan elektronik. Dalam studi itu juga ditemukan 89% anak lebih menyukai bermain diluar dengan teman, ketimbang menonton televisi. Serta dalam survey online, pada rumah dengan akses komputer dan internet, 86% anak memilih bermain diluar dibandingkan menggunakan komputer dirumah.

Salah satu penyebab lain menurunnya kesempatan anak untuk bermain adalah, meningkatnya waktu dan beban persekolahan, serta kegiatan yang diarahkan orang dewasa (adult directed activities). Kalender akademik menjadi lebih panjang, hari sekolah menjadi lebih lama, bahkan semakin banyak anak-anak yang menjadi bagian dari kegiatan prasekolah yang berbasis akademik. Membaca ini, saya berpikir jauh tentang kegiatan di sekolah Alice, yang 80% nya adalah FREE PLAY. Serta bagaimana tim akademik SD Arunika berusaha mengatur ritme yang menyediakan waktu istirahat yang panjang bagi anak-anak, bayangkan dalam 4 jam waktu bersekolah ¼ nya adalah waktu istirahat bagi anak-anak. Yang terjadi kala waktu istirahat di sekolah Arunika, adalah anak-anak ngobrol, main, bahkan berkonflik, dengan semua ini anak-anak juga mendapatkan banyak manfaat.

Jurnal masih panjang, tulisan ini bersambung yaaaa..

[Road Trip] Eps. 1. Preparasi Perjalanan

[Road Trip] Eps. 1. Preparasi Perjalanan

Ini adalah sebuah serial yang mengupas road trip keluarga ke Jawa Tengah. Akan ada 10 episode, kurang lebih 1 episode per hari, + 2 episode untuk preparasi dan juga evaluasi. Berikut adalah sedikit tips dariku sesudah melihat persiapan dan akhirnya kembali pulang dari Jateng (yang hanya memasang 1 banner dari Gubernur mereka, Ganjar Pranowo, setidaknya di 4 kota/kabupaten yang aku datangi), dan apa yang bisa kita lakukan, sesuai dengan buku Scarcity: Why Having Too Little Means So Much, dan akan isu-isu kecil seperti packing dan planning yang seseorang akan hadapi jika mereka ingin melakukan road trip.

Selamat menikmati episode pertama!

Scarcity Trip

Catatan: Tidak ada satupun kata di Bahasa Indonesia yang cocok untuk menjelaskan Scarcity dalam konteks yang aku inginkan. Jadi, mohon maaf karena aku akan menggunakan istilah Scarcity alih-alih menggunakan Bahasa Indonesia.

Scarcity. Semakin sedikit benda yang kita punya, maka semakin bernilai benda tersebut. Kasarnya, itu yang membuat seseorang menilai, memilah, dan memilih benda yang akan dibawa dalam sebuah road trip.

Ketika packing dan bersiap untuk sebuah perjalanan, ada 4 hal yang perlu anda perhatikan. Karena pada suatu titik, anda akan kehabisan salah satu dari 4 sumber daya yang mungkin dirasa penting ini.

  1. Space…
  2. Pace…
  3. Attire…
  4. Money…

Atau… SPAM! Shoot, that doesn’t sound right.

EHEM, ralat.

  1. Money
  2. Attire
  3. Pace
  4. Space

Atau, MAPS! Nah, kan enak.

Jika anda sedang kekurangan salah satu dari 4 sumber daya ini, mungkin sudah waktunya anda menghemat. Jika anda sudah kehabisan salah satu dari sumber daya ini, sebaiknya anda pulang, dan hentikan perjalanan, karena sebenarnya anda sudah telat.

Atau, anda bisa membuat rencana agar anda tidak kehabisan, dan pulang sesuai jadwal! Tetapi, sayangnya, tidak semua orang bisa membuat atau mengikuti rencana, dan seandainya tidak ada rencana yang dibuat, maka ini hal yang perlu anda lakukan untuk mencermati sumber-sumber daya di atas…

Money

Oke, ini mungkin hal yang paling sulit untuk diukur karena kemampuan finansial tiap orang berbeda, dan terkadang ada orang atau keluarga yang memaksakan untuk liburan meskipun kemampuan finansial mereka tidak mencukupi, alhasil mereka menghemat dan takut untuk mengeluarkan terlalu banyak uang, sehingga perjalanannya tidak dapat mereka menikmati.

Sebelum anda berangkat, atau sebelum anda bahkan berpikir untuk melakukan liburan, pastikan finansial keluarga anda cukup, serta anda yakin bahwa anda bisa bertahan selama anda sedang berlibur. Jika anda memaksakan liburan, akan lebih baik demi kewarasan dan kesabaran tiap orang untuk tidak memaksakan berlibur.

Tentunya, definisi cukup tiap orang berbeda, jadi sesuaikan dengan ekspektasi masing-masing.

How To Plan.

Jika anda bukan orang yang suka berencana terlalu panjang, setidaknya, uang adalah hal yang perlu anda perhatikan. Kita tidak ingin berlibur jika tidak ada cukup uang untuk melakukan hal-hal yang anda inginkan bukan? Anda ingin membeli batagor sepuasnya di Bandung, dan anda ingin mencoba semua Lunpia yang ada di Semarang? Silahkan, hanya saja, akan lebih bijak jika anda tidak mengambil jatah finansial di luar perencanaan awal anda.

Sebenarnya, merencanakan budget untuk uang yang akan dihabiskan saat berlibur tidak sulit. Semua orang dapat dengan mudah bilang bahwa mereka hanya akan menghabiskan sejumlah uang tiap harinya, tetapi… Mereka tidak dapat menahan diri dan… WUUSH! Dua kali lipat uang dari rencana awal dihabiskan.

Jadi, perencanaan yang anda dapat lakukan dengan uang cukup sederhana… Pengendalian diri.

Money Scarcity

Apa yang anda dapat, serta perlu lakukan jika anda sedang melewati fase berlibur dimana anggaran pembelanjaan anda bersisa ke 20% terakhir, atau mungkin, lebih sedikit? Tipsnya cukup sederhana.

  • Turunkan kelas, turunkan ekspektasi.
    • Terkadang, ada beberapa orang yang memaksakan diri mereka untuk makan dengan anggaran yang sama seperti yang mereka miliki ketika 80% dari anggaran mereka masih tersisa. Ini sulit untuk dilakukan jika anggarannya tersisa sedikit, jadi hal terbaik dan terefisien yang seseorang bisa lakukan adalah menurunkan pengeluaran anda. Tidak apa-apa kok untuk tidur di hotel yang tidak sesuai dengan ekspektasi anda jika hanya untuk semalam 😉 .
  • Berhenti untuk berpikir.
    • Kasarnya. Jangan membeli hal-hal yang anda tidak perlukan. Sebelum membeli sesuatu, atau memilih tempat makan, berhenti untuk sejenak, berpikir. Apakah saya benar-benar membutuhkan ini? Apakah saya perlu membeli ini? Kenapa saya perlu membeli ini? Silahkan berkontemplasi dan pikirkan. Jika anda memang menilai bahwa anda perlu mengeluarkan uang untuk hal tersebut, lakukan saja.
  • Modis = Modal Diskon, Atau, Modal Gratis
    • Ya, dengan Traveloka, Trivago, atau AirBNB kita bisa mendapatkan promosi dan menghemat uang. Ini bermanfaat tentunya 😉
  • Sisakan uang untuk pulang.
    • Ya, berlibur termasuk pulang pergi. Jangan lupa jika anda masih harus lewat tol untuk pulang, atau membeli tiket kereta, itu juga mengonsumsi sepeser dari anggaran anda.
    • Oh iya. Jika anda cukup pintar, anda bisa melewati jalur alternatif dan membayar lebih sedikit daripada jika anda melewati tol. Tapi ya, jangan lupa, jika jalur alternatif tersebut berarti anda harus melewati 2 jam ekstra karena macet, maka itu resiko yang perlu diambil.

Benefits of Money.

Uang dapat anda manfaatkan untuk memperbaharui beberapa sumber daya lain yang anda butuhkan. Jika anda memang tidak sedang dalam kondisi kekurangan uang, anda dapat memanfaatkannya untuk jasa Laundry dan mendapatkan kembali pakaian. Anda juga bisa mengirimkan barang yang anda tidak perlukan lagi untuk mendapatkan ruang kembali. Tentunya, jika digunakan dengan bijak, anda tidak akan merasa kekurangan uang, alih-alih, anda akan merasa mendapat pakaian lebih, ruang lebih, dan mungkin, waktu lebih.

Attire

Attire, atau… Baju.

Ya, ini sedikit menarik. Tidak seperti Uang, Baju justru menyedot beberapa sumber daya lain yang kita miliki. Jadi, membahasnya akan menjadi hal yang menarik tentunya.

Baju secara tidak langsung mengukur waktu kita bisa berlibur, dan baju juga mengurangi ruang yang kita miliki di mobil, jadi, kita perlu membawa baju dengan bijak.

How To Plan

Sesuaikan jumlah baju dengan hari anda sudah yakin akan pergi. Semakin luas mobil atau alat transportasi anda, semakin mudah anda dapat merencanakan baju-baju yang anda akan bawa. Jika anda cukup pintar dengan manajemen ruang anda, dan mampu melakukan packing gulung, di mobil yang cukup luas, maka anda bisa menciptakan sedikit atau banyak room for comfort. Ruang untuk kenyamanan anda ini, dapat mencegah adanya kekurangan baju.

Attire Scarcity

Oke, anda masih ada 3 hari lagi untuk berlibur, tetapi, baju anda tersisa ke 1 stel baju pergi, dan 1 stel baju tidur. Apa yang anda bisa lakukan?

  • Pakai dua kali.
    • Oke, ini terkesan menjijikan bagi beberapa orang, tetapi menggunakan baju dua kali adalah hal yang bijak, terutama bagi baju tidur. Percaya padaku, baju tidur anda tidak akan kotor dalam satu malam, jadi menggunakan satu baju tidur untuk dua malam adalah ide yang baik untuk menghemat. Tidak sepenuhnya disarankan untuk baju pergi meski bisa dilakukan ketika sudah mepet banget.
  • Manfaatkan Laundry.
    • Manajemen waktu, taruh barang ke Laundry, dan ambil pada pagi berikutnya. Gunakan jasa express jika anda sedang buru-buru tentunya. Baju kembali bisa dipakai!
  • Tidur dengan baju pergi.
    • Tepat sebelum anda tidur, gunakan baju pergi sebelum masuk kasur. Pergi dengan baju itu esok paginya, dan anda dapat menghemat satu stel baju!
  • Beli baju.
    • Bukan saran terbaik karena ini mengambil ruang yang berharga, serta uang yang juga berharga, tetapi ini bisa dimanfaatkan juga tentunya.

Benefits of Attire

Semakin banyak baju yang anda miliki, semakin besar kemungkinan anda bisa memperpanjang liburan anda di luar rencana. Tetapi, perhatikan sumber daya yang lain juga ya 😉

Pace

 

Pace, alias waktu. Waktu membatasi beberapa orang, terutama yang bekerja. Jika anda sudah menyisakan satu hari untuk beristirahat, anda dapat beristirahat pada hari tersebut, tetapi, ternyata, satu hari sesudahnya adalah hari kerja, dan anda ingin berlibur satu hari lebih lama! Ya, hari istirahat anda dapat diambil. Sayangnya, hari kerja anda… tidak dapat diambil. 🙁

Jadi, bagaimana cara melawan waktu?

How To Plan

Ini ironis. Anda akan merencanakan sesuatu berdasarkan energi atau waktu yang anda miliki. Sayangnya, anda tidak bisa mendapatkan gambaran yang bagus mengenai waktu itu sendiri, jika anda tidak punya rencana. Untuk merencanakan sesuatu dan mendapatkan waktu terbanyak, pilihlah saat anda tidak memiliki banyak pekerjaan untuk dilakukan, dan ciptakan “slack” atau room-for-comfort agar anda tidak terpepet ketika ingin pulang.

Time Scarcity

Dalam waktu 13 jam anda sudah harus berada di kantor. Google Maps memberikan anda jalan tol dan perjalanan tersebut akan memakan waktu 4 jam 30 menit. Kemungkinan, anda harus memotong jam tidur, apa yang anda bisa lakukan?

  • Rute/Transportasi alternatif
    • Anda bisa menghemat waktu 90 menitan jika anda melewati Subang dari Cirebon ke Bandung. Jika anda pintar dan mau berpikir untuk sebentar, anda bisa menemukan rute alternatif dan menghemat sedikit waktu.
  • CEGAH ADANYA TIME SCARCITY
    • Jika anda sedang dalam krisis waktu, memang tidak banyak yang bisa dilakukan kecuali memotong jam tidur, atau berburu-buru, atau mencari rute alternatif. Jadi, hal terbaik yang anda bisa lakukan adalah mencegah adanya time scarcity dengan planning yang baik. Sejujurnya, dengan tidak memiliki room-for-comfort dan lebih awas dalam perencanaan, itu sepertinya satu-satunya cara untuk mengatasi time scarcity.
    • Once you’re in it, you’re doomed. 😀

Benefits of Time

Space

Space. The final frontier. These are the vacations of the starship Enterprise. Its five-week mission: to explore strange new cities, to seek out new places and new tourist destinations, to boldly go where no man has gone before.

EHEM! Bukan Space luar angkasa bro. Space = Ruang.

Ini adalah hal terakhir yang akan aku bahas, dan… Ini dapat dicegah dengan mudah juga.

How To Plan

Pack light.

*thumbs up*

Serius sih, perencanaan dan manajemen ruang yang bagus, seperti menyisakan satu tas khusus untuk baju kotor, atau satu tas khusus untuk barang belanjaan adalah contoh manajemen ruang yang efektif.

Manajemen ruang terbaik dapat dilakukan dengan menyediakan satu tas, atau tempat khusus untuk benda-benda seperti baju kotor, barang belanjaan, serta hal-hal yang diperlukan secara darurat.

Space Scarcity

HAH! Anda butuh ruang di bagasi?

  • Stop. Beli. Hal. Yang. Anda. Tidak. Butuhkan.
    • Sama seperti uang, jangan beli hal yang anda tidak butuhkan. Anda harus mau berkompromi sesekali, jangan beli sesuatu sampai anda yakin anda membutuhkannya.
  • Kirim barang ke rumah.
    • 🙂 Manfaatkan JNE, atau TIKI, dan kirim barang milik anda ke rumah anda sendiri. Masalah anda akan selesai. Ada ruang yang dibebaskan, dan anda bisa memasukkan lebih banyak barang dalam bagasi!

Kesimpulan

Tanganku lelah, dan sekarang aku perlu menikmati time room-for-comfort yang sudah aku ciptakan.

Cheerios!

Serial Self Help: Kekurangan.

Serial Self Help: Kekurangan.

Semua tempat dapat ditempuh dengan jalan kaki. Jika anda punya waktunya.

Percaya atau tidak, manusia harus dan akan mengalami saat dimana anda kekurangan sesuatu, baik itu kekurangan teman, kekurangan waktu, kekurangan uang, kekurangan sabun, atau kekurangan energi.

Jika anda tidak memiliki satu saatpun dimana anda memiliki lebih sedikit dari yang anda butuhkan, anda tidak akan berusaha terlalu keras. Kita membutuhkan perasaan kurang, dan kita tidak boleh merasa cukup, atau merasa lebih dari cukup terlalu sering.

Tulisan self help ini akan terkesan kontradiktif dengan beberapa opiniku, namun, yang aku maksudkan dengan “perasaan kurang” disini adalah kekurangan hal-hal yang tidak termasuk dalam materi seperti sumber daya atau uang.

Mari kita masuk.

Jumlah Rata-rata

Apa yang seseorang akan lakukan jika anda perlu mencuci muka anda sehari dua kali, dimana satu botol berukuran 30 ml dapat bertahan selama 2 minggu?

Pada umumnya, jika botol tersebut memang memiliki volume 30 ml, orang-orang akan langsung berpikir bahwa tiap kali kita mencuci muka, kita menggunakan 1.07 ml (30 dibagi dengan 28, dimana 28 berasal dari 14 hari dan 2 kali penggunaan tiap harinya).

Nyatanya, tidak seperti itu.

Manusia pada umumnya menggunakan 20% lebih banyak ketika botol tersebut terisi dengan penuh, atau diatas 70%, menggunakan jumlah rata-rata, ketika isi botol berada dalam kisaran 25-65%, dan menggunakan 30% lebih sedikit ketika isi botol di bawah seperempat.

Perasaan aman memberikan sensasi seolah-olah kita tidak butuh menghemat, toh kita punya lebih banyak. Dan sesudah jumlahnya bersisa sedikit, anda akan mengurangi porsi anda lebih signifikan, demi memenuhi kuota kebutuhan, dan agar jumlah benda yang anda gunakan tidak habis.

Terdengar sederhana? Tentu saja. Ketika kita masih menggunakan angka seperti ini, kita masih bisa menganggap satu dan lain hal terlalu sedikit, dan hal yang lain terlalu banyak, karena biasanya kita merasa tenang saat ingin melakukan hal sepele seperti ini.

Bagaimana kalau kita merasa bahwa kita kekurangan waktu? Tidak seperti sabun muka, ketika anda tidak punya cukup waktu anda tidak bisa menghemat dan berharap tenggat waktu anda dapat bertahan sedikit lebih lama saja…

Terlalu sedikit? Tambahkan? Kurangi?

Waktu.

Tidak seperti uang, sabun, atau sumber daya, cara kita menghemat tidak dapat dengan mengurangi. Kita tidak bisa mengurangi waktu yang ada, atau waktu yang kita pakai. Jadi, bagaimana cara kita mencermati kurangnya waktu?

Oh, gampang.

Mungkin kita tidak bisa meminjam waktu, tidak sama seperti yang di atas sebagai solusi pendek, tapi kita bisa melakukan sesuatu yang lebih efektif, suatu perasaan yang diberikan secara langsung oleh otak kita. Perasaan itu adalah tekanan. Tekanan ini mengubah dan mengatur anda, tergantung pada aktivitas yang anda sedang lakukan.

Seorang mahasiswa yang diberikan tugas pada tenggat waktu akan mengambil jatah waktu main, atau istirahat miliknya untuk mengerjakan tugas tersebut, dan tentunya, waktu yang akan diambil akan lebih banyak semakin sedikit dan cepat tenggat waktu yang diberikan.

Tekanan yang ada untuk mengerjakan tugas ini berdasarkan tenggat waktu akan mempercepat proses pengerjaan kita. Berdasarkan riset, mahasiswa yang diberikan tugas untuk membenarkan kesalahan gramatikal pada sebuah essay akan menemukan lebih banyak kesalahan jika waktu yang diberikan padanya lebih sedikit.

Riset pasnya memberikan data seperti ini.

  • Tenggat waktu: 2 minggu, jumlah kesalahan yang ditemukan, 37% dari total kesalahan
  • Tenggat waktu: 1 minggu, jumlah kesalahan yang ditemukan, 52% dari total kesalahan
  • Tenggat waktu: 3 hari, jumlah kesalahan yang ditemukan, 78% dari total kesalahan

Tekanan memberikan kita performa yang lebih tinggi dari seharusnya, dan tekanan ini adalah alasan anda bisa mengerjakan sebuah tugas yang pada kondisi santai membutuhkan waktu 6 jam, dalam waktu 1 jam. Namun sayangnya, tekanan yang sama dapat mengurangi performa anda juga.

Ketika anda tidak mengerjakan sebuah tugas yang sedang berada dalam tenggat waktu, otak anda akan terus menerus memberikan perintah untuk memulai pengerjaan tugas tersebut, dan sampai anda membereskan tugas tersebut, tidak akan ada hal yang membuat anda merasa nyaman, meskipun itu hal seperti memakan makanan favorit anda. Otak yang normal akan menyuruh anda untuk terus menerus kembali ke tugas tersebut sampai itu beres.

Senjata Makan Tuan

Sayangnya, kondisi ini bisa berujung buruk…

Pada kondisi biasanya, ini hal yang baik. Stimulus ini memberikan anda perintah untuk bekerja dan untuk menjadi lebih produktif. Namun, jika seseorang memiliki banyak pikiran dan banyak hal untuk dikerjakan, ini akan membuat anda masuk dalam proses yang namanya… Juggling. Pikiran anda akan terus menerus memberikan stimulus untuk mengerjakan suatu tugas. Sayangnya, sebelum tugas itu beres, anda sudah akan kembali lagi dan stimulus yang lain memberikan anda peringatan untuk mengatur uang di rumah tangga anda. Sebelum itu, stimulus yang lain memperingati anda untuk mengerjakan poster yang anda sudah akan kerjakan sebagai poster freelance.

Sebelum masalah ini beres, anda melempar masalah itu, dan selama bola tersebut di udara, anda diingatkan akan masalah baru.

Ini alasan manajemen waktu TIDAK sepenting manajemen kesadaran yang memang berada di level subconscious, tapi tanpa adanya peringatan dari kita sendiri untuk tidak melempar bola dan memutar masalah, kita hanya akan memperlambat produktivitas kita sendiri, dan kita tidak akan sempat mengatur waktu untuk melakukan suatu hal yang memang produktif.

Jadi, jika anda merasa tertekan untuk menyelesaikan 6 tugas sekaligus… Jangan pikirkan tugas lain saat mengerjakan satu tugas. Masukkan seluruh kesadaran anda ke satu tugas tersebut.

Terowongan

Tunneling.

Ketika anda tidak punya cukup waktu, tekanan bisa sekali lagi menjadi sebuah senjata makan tuan. Dalam proses bernama tunneling ini, anda akan melupakan hal yang seharusnya anda kerjakan segera, tapi karena adanya tekanan, anda membuat suatu kesalahan buruk, dan hasilnya, seluruh proses yang sudah anda rencanakan jadi hilang begitu saja, murni karena anda hanya bisa melihat satu cahaya, yaitu masalah besarnya, yang berada di ujung terowongan.

Tunneling adalah sebuah proses dimana otak kita berubah gaya berpikirnya dari pemikiran yang berbasis proses ke pemikiran berbasis hasil.

Ketika kita di dalam tekanan, kita tidak akan berpikir banyak mengenai proses, dan kita akan sepenuhnya berpikir ke hasil akhir. Ini dapat berakhir ke kita melakukan pilihan yang buruk, atau tidak membuat tindakan sama sekali ketika kita memang perlu bertindak.

Sebagai contoh…

Tiap tahunnya, ada sekitar 80-100 petugas pemadam kebakaran yang harus “pergi” ketika bertugas di Amerika Serikat. Ironisnya, 60% dari pemadam kebakaran tersebut meninggal bukan karena kecelakaan pada bangunan yang sedang kebakaran, tetapi karena mereka tidak menggunakan sabuk pengaman, alias… seatbelt.

Oke, mungkin ini terkesan bodoh, atau tidak masuk akal, karena mereka dilatih hingga mereka cukup kompeten dan melupakan seatbelt adalah hal yang… seharusnya tidak terjadi.

Tetapi dalam kondisi darurat, seorang pemadam kebakaran tidak bisa (bukan tidak mau, memang tidak bisa) melihat proses lebih dari cahaya di ujung terowongan yang merupakan api yang perlu dipadamkan. Ini mengakibatkan mereka untuk melupakan hal-hal kecil tapi krusial seperti… seatbelt.

Jadi, jika ada pemadam kebakaran yang meninggal karena tidak menggunakan sabuk pengaman pada serial Fox ciptaan Brad Falchuk yang dikenal dengan 9-1-1 -yang memang dipenuhi kecelakaan tidak masuk akal- itu justru kecelakaan masuk akal!

Oke, mengheningkan cipta dulu sebentar…

Nah, dari sini, seharusnya kita bisa simpulkan bahwa dalam tekanan, kita tidak bisa memilih dan membuat keputusan krusial, terutama yang memiliki dampak long term paling sedikit. Pada umumnya, seorang manusia akan membuat keputusan yang relatif baik dan membenarkan solusi yang ada di depan mata, tanpa mengkalkukasi adanya kemungkinan bahwa solusi jangka pendek tersebut bisa berujung sangat buruk.

Oleh karena itu, jangan buat keputusan ketika anda sedang merasa tertekan, kemungkinan besar anda akan membuat keputusan yang buruk.

Kesimpulan

Kita harus merasa kekurangan.

Kurangnya waktu, kurangnya uang, kurangnya teman membuat kita ingin mencari lebih banyak, dan menghargai apa yang kita sudah punya sekarang, memastikan bahwa kita tidak akan menghilangkan terlalu banyak dari apa yang kita sudah punya.

Ini harusnya perasaan seseorang yang merasa kurang. Menghargai apa yang sudah dia punya dan menghematnya.

Reflek orang-orang yang kekurangan biasanya adalah suatu keinginan untuk mendapatkan lebih banyak lagi, bukan menghargai dan menghemat yang sudah ada…

Sampai lain waktu, semoga artikel hari ini dapat dinikmati!

A bunch of random facts: Veggies and Fruits

A bunch of random facts: Veggies and Fruits

Ketika bosan, dan perlu menulis… Apa jenis tulisan yang bisa kubawa ke situs ini ya…

Sebenarnya aku ada hutang tulisan filsafat, tapi karena tulisan terakhirku sudah mengenai filsafat, aku merasa ini sedikit terlalu berat untuk dibuat sekarang, dan tidak akan terlalu banyak menambahkan traffic site, yang sedang drop pada bulan Oktober ini.

Salahkan Marvel untuk terlalu lama menunda keluarnya film berikutnya, dan salahkan DC untuk mengeluarkan Aquaman pada bulan Desember. Wait, ada Spiderman: Into the Spiderverse! Oke, kita tunggu itu saja dulu…

Ehem, kembali ke topik.

Tanpa adanya sumber pop culture yang cukup (Venom adalah pengecualian, karena aku telat menonton, sekarang pun belum) aku semacam kebingungan ingin membuat artikel, jadi semoga ideku ini mampu dinikmati!

Materi dan Struktur

Beberapa fakta disini akan bersangkutan dengan struktur dan juga zat yang membuat sebuah sayur atau buah.

Air, dan Asam

Jadi… Seperti yang mayoritas orang tahu, bahasa Inggris dari Semangka adalah Watermelon, dan bahasa Inggris dari Melon adalah… (UMM) melon (atau Honeydew, cantaloupe, terserah lah, aku lebih suka menyebut melon).

Nah, fakta itu sebenarnya cukup tepat, karena watermelon dan melon sendiri sangat-sangat mirip strukturnya. Jika Melon Honeydew yang paling sering anda temukan di supermarket terdekat terbuat dari 86% air, 7% serat, dan sisanya berupa DNA, dan juga nutrisi-nutrisi di dalamnya… Semangka memiliki konten yang amat mirip… terbuat dari 93% air, dan 3% serat, lalu tentunya banyak nutrisi lain di dalamnya.

Uniknya, hanya perbedaan zat sekitar 10% ini (dari nutrisi, DNA, dan tentunya perbandingan Air/serat) warna, rasa, dan tekstur kedua buah amat jauh berbeda.

Berikutnya, beberapa kemiripan lain yang ditemukan secara struktur dapat dilihat di hidangan samping Nasi+Ayam Goreng milikmu… Biasanya, disimpan, Sambal, Selada, Tomat dan juga Timun.

Banyak orang (termasuk diriku sendiri) yang hanya menyukai salah satu diantara tomat atau timun. Aku sendiri lebih suka timun, dan kurang menyukai tekstur lembek dan asam yang ada di tomat.

Lucunya… (dan ironisnya) Timun terbuat dari 96% air, 3% serat, dan 1% yang tersisa adalah beberapa hal-hal lain yang hanya dituliskan sebagai Other contents di beberapa buku… Sedangkan, Tomat, terbuat dari 90% air, 6% serat, 3% asam, dan 1% zat lain-lain.

Jadi, tomat dan timun ini, sebenarnya memiliki rasa, tekstur, dan gizi yang cukup berbeda dengan satu sama lain. Tapiiiiii… Zat yang menyusun mereka hampir sama persis.

Hanya dengan perbedaan 3% asam, 3% serat, dan 1% zat lain-lain tersebut (seperti gizi, mineral, dan juga DNA), rasa dari keduanya langsung jomplang ke satu sisi. Kadar serat dari tomat dilemahkan oleh asam yang ada, dan memberikannya tekstur kenyal, sedangkan kadar air di timun membuat sayur tersebut lebih keras.

Kesimpulan: Kita sebagai manusia hanya punya sedikit perbedaan, namun sebenarnya kita satu makhluk yang sama… Ba dum tss 😀

Sama seperti tanaman, mayoritas dari tubuh kita berupa cairan, otak kita bahkan terbuat dari 90% air yang dipadatkan oleh sel-sel.

Namun, pada dasarnya, tiap manusia memiliki genetik yang sama persis. Kecuali untuk DNA, 99.999% dari tiap manusia sama saja. 0.001% dari DNA merubah begitu banyak penampilan. Ganteng atau tidaknya seseorang adalah hasil dari mesin gashapon yang dipilih oleh hukum sains, dan jika kamu kurang beruntung 0.001% tersebut membuatmu tampak jelek.

Jangan lupa bahwa kamu cukup beruntung untuk punya 99.999% sel yang berfungsi dengan normal, jadi coba saja untuk bersyukur pada mukamu, meskipun itu jelek, apalagi kalau kamu ganteng.

Misguided?

Banyak orang mengira bahwa sayur adalah suatu jenis makanan yang dimakan sesudah dimasak, seperti misalnya, bayam, kol, zucchini, dan lain-lain. Juga banyak orang mengira bahwa BUAH adalah makanan manis yang boleh langsung dimakan tanpa perlu dimasak kembali.

Perlu diingat lagi… Tidak selalu. Banyak sekali ada common error dan miskonsepsi umum yang terjadi di kalangan umum. Jadi,mari kita catat beberapa kali… Ini adalah beberapa miskonsepsi mengenai buah, ataupun sayur, yang anda semua perlu ingat.

Definisi

  • Sayur adalah jenis tumbuhan yang ketika dimakan… merupakan tumbuhan itu sendiri.
  • Buah adalah embrio yang sudah matang, dan digunakan sebagai alat menyebarkan biji oleh tanaman. Buah bisa dianggap sebagai anak dari suatu pohon.

Fakta…

  • Paling sederhana, dan paling sering orang salah lihat… Tomat. Tomat adalah buah, dan BUKAN sayur. Iya, tomat dimasak sebagai sayur, padahal tomat adalah buah.
  • Strawberry, Blackberry, dan juga Raspberry… bukanlah beri. Mereka merupakan buah.
    • Menurut ilmu biologi, sebuah beri adalah inti dari sebuah bunga yang ketika dikeluarkan, akan menghasilkan sejenis buah berukuran kecil, dan stroberi, blackberry, serta raspberry, berasal dari pohon, dan BUKAN bunga… tanaman tersebut adalah sebuah buah.
    • Catatan lagi… Beri adalah semacam subjenis dari buah… Sama seperti kacang tanah sebagai subjenis dari kacang.
  • Terong, justru… Merupakan beri. Karena terung berasal dari inti sebuah bunga yang dibuahi.
    • Kumohon… jangan bingung. Stroberi bukan merupakan beri karena dia alat untuk berkembang biak, dan terung justru HASIL dari perkembang biakan.
  • Tahu mengenai Almond? Almond itu kacang bukan? Haha… bukan… 🙂 Almond itu adalah sepupu dari… Buah Persik. Jadi, lain kali, jika kamu ingin bilang ke orang-orang yang menawarkanmu almond, jangan langsung bilang bahwa kamu alergi kacang, karena almond adalah buah.
  • Jadi… apa saja yang sudah kurusak… Almond, terung, stroberi, blackberry, raspberry. Oh iya… masih ada lagi. Kacang tanah yang berada dalam cangkangnya… Tampak seperti ini?
    • Ya… mereka itu sekeluarga dengan kunyit… Jadi, kalau kamu alergi kacang, seharusnya memakan kacang seperti ini takpapa… (Jangan coba jika kamu memang sudah pernah mencoba dan memiliki alergi pada kacang yang seperti di atas ini)
  • Oke, mari kita rusak bunga-bunga juga!
    • Apel sekeluarga dengan mawar.
      • Mawar tidak memiliki buah tetapi.
    • Oh iya… ceri juga
    • Pir juga…
    • Apa lagi… Buah Plum…

Jadi… bagaimana? Sudah cukup bingung… Kacang = Legume, sekeluarga dengan kunyit, bunga mawar sekeluarga dengan apel, stroberi, dan beri lainnya, bukan berasal dari keluarga beri, hanya saja kebetulan mirip dengan beri, dan terung… merupakan beri.

Believe me, your family isn’t weird.

Kesimpulan…

Jadi, sebenarnya, artikel hari ini hanya akan sedikit di bawah 1000 kata, semoga tetap menarik…

Namun aku akan segera menyimpulkan…

Banyak hal yang mudah kita lewatkan, dan oleh karena itu, akan jauh lebih baik jika kita ingin memerhatikan hal lebih banyak, dan tidak menelan bulat-bulat apa yang diberikan oleh orang lain untuk kita.

Silahkan berpikir sedikit mengenai kalimat itu, dan sampai lain waktu!

Promosi: Workshop Menulis Review Film

Promosi: Workshop Menulis Review Film

Hai Hai!

Ini Azriel! Aku sedang mengikuti lomba untuk menjadi Ambassador Bioskop Alternatif di Bandung nih… Sebagai tantangan, ada permintaan untuk membuat sebuah acara di Indicinema… Alhasil, sebagai seseorang yang memang suka menulis, dan juga suka film… Bagaimana jika aku membuat workshop yang akan berkutat di penulisan review film?

Sedikit detail lebih lanjut mengenai acara ini…

  • Lokasi di Indicinema, Jalan Banda No. 40, Gedung Bale Motekar
  • Ada donasi bagi Indicinema yang sudah menyediakan tempat, donasi senilai 10.000, dan itu sudah termasuk Pop Corn, serta air mineral.
  • Akan ada doorprize berupa voucher nonton film di Indicinema, bagi orang yang ingin membawa review film miliknya! 3 Review terbaik akan memenangkan doorprize!
  • Acara dilaksanakan tanggal 27 September, Pukul 16.00 sore sampai selesai, jangan terlambat ya, open gate sudah dari pukul 15.30.
  • Kalian akan bertemu denganku nanti! 😛
  • Untuk informasi lebih lanjut dan reservasi bisa kontak 08122146852
  • Acara ini terbatas! Jadi segera reservasi dengan format: Nama-Instansi-Workshop DKP

Sampai ketemu tanggal 27 September nanti!

Human Creations: Eps. 1, Our First Creations

Human Creations: Eps. 1, Our First Creations

Pada serial ini, aku ingin mengupas ciptaan dan kreasi manusia dari yang paling mendasar hingga yang paling kompleks. Manusia telah berusaha membuat hidup mereka lebih mudah dinikmati, serta lebih nyaman untuk dilakukan sejak manusia lahir sebagai spesies. Namun, seiring perjalanan ini dilewati, kita telah berubah menjadi spesies lain, hanya karena apa yang telah kita ciptakan.

Ah Manusia…

Pada satu sisi, kita sangat sangat pintar. Kita menciptakan banyak hal untuk melakukan hal-hal yang kita tidak ingin lakukan, tapi pada sisi lain, kita cukup bodoh untuk membiarkan ciptaan kita mengatur gaya hidup kita sendiri.

Jadi, apakah manusia itu makhluk yang pintar? Ataukah manusia itu makhluk hidup yang justru, bodoh?

Inspirasi:

  • Sapiens (lagi) ditulis oleh Yuval Noah Harari
  • Essential Sh*t. Bollocks, why didn’t I think of that? ditulis oleh Anthony Rubino Jr.
  • Meditations, ditulis oleh Marcus Aurelius
    • Kaisar Roma terakhir yang waras dan tidak punya ambisi untuk membunuh dan/atau memperbudak manusia, menaklukkan dan/atau menguasai dunia.
  • Sedikit pembicaraan di Museum Geologi, dan juga Museum Konferensi Asia Afrika.
    • Geologi mengenai senjata dan evolusi manusia
    • MKAA mengenai perubahan dan sifat rakus manusia.

Footnote: Siapapun yang mendidik Commodus sesudah meninggalnya Marcus Aurelius merusak seluruh era bijak para keturunan Nerva-Antonine. Dari situ semua Roman Emperor segila (atau mungkin lebih gila dari) Hitler.

Hangatnya Kenyamanan

Nomor satu…

Ingatkan aku, pernahkah anda ke museum, situs arkeolog, gua purba, atau apapun yang berbau geologi/arkeologi, dan menemukan manusia purba? Nenek moyang kita?

Ingin tahu penyebab kematian nenek moyang kita yang paling sering, dan juga paling ditakuti. Ditusuk oleh Babi Hutan misalnya? Keinjak Mammoth? Terbunuh suku lain? Oh tidak.

Kita bicara era jauh sebelum era berburu. Dulu ketika kita masih nomaden dan herbivora.

Kita bicara sebuah waktu sebelum manusia takut mati kelaparan. Ketika masih cukup banyak pohon berbuah untuk makan di sebuah daerah selama lebih dari 1 bulan.

Sebelum kita berburu, kita paling takut oleh dingin.

Sebagai makhluk yang amat kreatif dan pintar, kita melakukan suatu hal lain untuk menghindari kedinginan. Terciptalah “ciptaan” pertama kita. Api.

Sejujurnya, jatuhnya api ke tangan manusia purba masih cukup jauh dari pemahaman antropolog, atau arkeolog yang sudah handal. Tetapi, layaknya teori pembuatan piramida, tiap orang memiliki teori masing-masing, dan teori itu sama-sama masuk akalnya.

Ada yang menyatakan bahwa kita menemukan api ketika sedang hujan deras, dan ada petir yang menyalakan sebuah pohon. Ketika kita mendekat, kita merasakan kehangatan dan kelembutan dari api itu. Tiap langkah yang kita ambil membuat kita lebih tertarik, dan tertarik atas kehangatan pada dinginnya hujan ini. Ketika kita biasa bersembunyi di dalam gua. Akhirnya kita mau untuk keluar ketika hujan, dengan api sebagai pelindung.

Ada juga yang berteori bahwa kita menemukan api karena ketidaksengajaan menggesek dan menggosok dua buah batu sampai ada percikan yang menyalakan api. Percikan itu jadi sumber kehidupan, dan kehangatan para manusia. Hore! Kita telah menciptakan sesuatu.

Ada juga yang percaya bahwa kita menemukan api sehabis gemuruh petir yang membakar dan menyalakan sebuah pohon, lalu kita mengambil sebilah tongkat kayu, dan membawa sumber hangat dan panas itu kemana-mana. Sampai api tersebut akhirnya mati, dan kita mencari percikan kehidupan sekali lagi.

Ya, bagaimanapun juga, ketika kita lihat manusia prasejarah menciptakan api, kita perlu melihat alasan mereka menciptakan api.

Kenapa mereka menciptakan api? Karena tentunya, mereka merasa lebih nyaman. Jauh lebih nyaman kebanding harus berjalan telanjang sambil menggigil karena dingin, atau berbaring di tenggorokan sebuah gua, hanya ditemani kehangatan tanah, yang lembab, dan terasa begitu dingin.

Api telah menjadi sebuah kebutuhan, karena manusia selalu ingin apa yang paling nyaman untuk mereka. Seiring jalannya waktu, leluhur kita sudah tak kuat lagi berjalan telanjang. Kita mulai berburu karena ternyata kita lebih kenyang sebagai karnivora (dan para pencinta daging pasti akan membela habis-habisan pentingnya kita sebagai karnivora untuk evolusi) dan kita memanfaatkan baju tebal sebagai suplemen dari kehangatannya api.

Ini hanya mengupas apa yang terjadi di daerah tropis. Ketika manusia bermigrasi ke daerah yang bersalju, kita sudah mulai berburu, dan kita menggunakan baju yang tebal. (para arkeolog dan antropolog begitu penasaran mengapa para Neanderthal bisa bertahan dengan baju yang lebih sedikit dari Sapiens dalam cuaca yang lebih dingin)

Apa yang api ciptakan?

Sederhana. Karena hangatnya api ini begitu enak. Kita jadi menciptakan banyak hal lain untuk memperkuat rasa hangat tersebut. Kita menciptakan senjata karena daging yang berminyak dan lemak tersebut membuat diri kita merasa lebih hangat, baik karena persediaan lemak yang bertambah di tubuh kita dan juga karena struktur nutrisi milik daging.

Kita memanfaatkan kulit hewan buruan kita sebagai baju, karena kita tidak pernah puas. Kita selalu menginginkan apa yang lebih nyaman, dan kehangatan = nyaman. 2 tambah 2 jadi 4, sehingga, BAM! Tercipta lagi baju tebal.

Kalau nenek moyang kita tidak menemukan atau memanfaatkan api puluhan ribu tahun yang lalu… Kita mungkin akan berjalan dalam kondisi telanjang kemanapun kita pergi.

Ini mungkin hal yang normal beberapa puluh ribu tahun yang lalu, namun sekarang, ini telah menjadi suatu taboo.

Kebutuhan Api?

Kita membutuhkan api, bahkan puluh ribuan tahun dari kita mulai tahu cara memanfaatkannya. Beberapa antropolog die hard bahkan menyatakan bahwa kita sudah diperbudak oleh api, kita mencari cara untuk memastikan bahwa api selalu ada, karena tanpanya kita bisa merasa kedinginan, makanan tidak bisa dimasak dengan benar, dan kita takkan bisa mandi dengan air panas.

Sudah ada puluhan cara menciptakan api, semakin lama api yang diciptakan lebih panas, lebih membara, dan semakin lama, semakin sedikit bahan yang dibutuhkan untuk menciptakan api. Pada dasarnya, kita tetap menciptakan hal yang sama, kita tidak menciptakan api jenis B, api jenis C, mau apapun warnanya, seberapa besar atau seberapa panas zatnya, bara api yang digunakan para Homo erectus dan manusia modern tetap sama.

Tetapi, meski kita telah mau diperbudak oleh api, dengan menciptakannya terus menerus, kita tetap membutuhkannya. Lagipula, siapa yang tidak mau hidup nyaman dan hangat?

Tajamnya Kekejaman

Manusia selalu berusaha melakukan apapun yang mereka bisa lakukan sebagai spesies untuk mendapatkan apa yang mereka nilai sebagai paling nyaman. Menahan diri sepertinya tidak mungkin sekarang.

Seiring mereka berusaha untuk membuat suatu hal lebih nyaman dan mudah untuk mereka, seiring mereka melakukan sesuatu untuk mempermudah apa yang mereka lakukan.

Oleh karena itu… Terciptalah senjata.

Senjata pertama-tama digunakan sebagai alat untuk berburu. Dengan bentuk dasar, sebuah tombak. Senjata paling efisien, paling kuat, dan paling mudah digunakan untuk membunuh.

Pada bentuk mentahnya, senjata tombak ini hanyalah sebuah batang kayu yang diperhalus menggunakan batu, lalu ditempelkan ke batu lain, yang dibentuk dengan khusus, sehingga memiliki mata tombak yang panjang.

Tombak ini cukup versatil dan bisa digunakan untuk menusuk dari atas, dari bawah, dari kanan, dari kiri, untuk dilempar, untuk memukul, dan tentunya, untuk membunuh.

Kata terakhir itu perlu diberikan sebuah catatan dengan sound effect “ding-ding-ding”.

Dari memburu dan membunuh hewan karena kita ingin merasa nyaman dengan perut penuh, dan lidah yang puas menyentuh daging matang (meski tidak dibumbui sama sekali), kita juga merasa bahwa jika ada manusia lain berusaha menyentuh hewan calon buruan kita… Kita akan mneyerang.

Senjata yang tadi kita manfaatkan untuk berburu, dialihfungsikan.

Kita juga membunuh, dan berperang, demi mendapatkan sumber daya paling kaya dan paling nikmat. Mungkin peperangan pertama bermula dari seorang manusia yang berburu lembu dan tiba-tiba mereka bertemu dengan kelompok manusia lain, yang juga berburu lembu.

Karena ia bukan makhluk rasional, dan amat serakah, ia merasa bahwa akan lebih baik makan dua lembu dengan perjuangan yang berat, daripada bekerja sama dan membunuh dua lembu, lalu membagi hasil.

Dari situ, terjadilah konflik sederhana atas sumber daya. When has that stopped?

 

Apa yang telah diciptakan senjata?

Sebuah tombak sederhana yang bisa digunakan dari dekat dan juga dari jauh telah sukses mencoreng nama baik manusia. Namun, tombak juga telah berubah bentuk ratus ribuan kali, sampai ia menjadi senjata yang paling ampuh bagi para infantri.

Sekarang, infantri cenderung menggunakan senjata api, yang terkadang digunakan di jarak dekat juga (meski hanya untuk sekedar, membuat orang pingsan), desain multifungsi dan bisa digunakan dari jarak jauh dan dekat ini masih tercermin sampai sekarang.

Senjata manusia purba telah memberi sedikit inspirasi desain senjata modern, apalagi pada era kerajaan, dimana senjata masih menggunakan pedang dan perisai.

Tetapi, ketika kita berbicara mengenai senjata… Ciptaan terkuatnya tentunya adalah rasa iri, serta rasa rakus. Dari kedua emosi dasar yang berasal dari simpanse tersebut… Muncullah perang.

Kebutuhan Senjata?

Senjata tentunya telah menjadi kebutuhan… Kita membutuhkan senjata untuk berperang, karena…

Sejujurnya alasan manusia berperang sampai sekarang masih menjadi misteri bagiku. Kurasa senjata hanyalah cermin dari keserakahan manusia, tapi ya, siapa yang sebenarnya peduli? :'(

Kita takkan berperang kecuali kita mampu mendapatkan sesuatu dari perang tersebut. Hanya saja, banyak orang melewatkan apa yang mereka mungkin dapatkan jika sumber daya tersebut dimanfaatkan dari sudut lain.

Memang, kita takkan pernah bisa lepas dari berebut, dari konflik, dari keserakahan, dan juga dari kebutuhan senjata. Senjata ada sebagai alat untuk mengambil, dan memastikan apa yang kita punya tidak diambil. Ia sebuah simbol keamanan, serta simbol peperangan.

Kita takkan butuh senjata kecuali kita ingin merasa aman, kita takkan butuh senjata kecuali kita ingin berperang. Manusia terjebak dalam sebuah zona dimana kita terpaksa untuk memiliki senjata, karena tanpanya, takkan ada jaminan bahwa kita akan memiliki suatu bentuk keamanan. Pada sisi lain, kita hanya butuh senjata karena sudah ada yang memiliki senjata, yang mengancam keamanan dan kesejahteraan milik kita.

Siapapun yang memercik api konflik duluan telah membawa kita ke siklus tanpa henti ini.

BERSAMBUNG!