Month: June 2020

Nintendo DS, Reshiram, dan Kakek.

Nintendo DS, Reshiram, dan Kakek.

Kelamaan di rumah mengakibatkan seseorang melakukan beres-beres. Bahkan orang yang naturally cluttered dan gak suka beberes seperti aku.

Hasil beres-beres ini berujung ke aku menemukan mainan kecil, dulu bisa dipake tiap weekend… Sekarang udah jadi relik kali ya… sekarang juga di tokopedia harga barang second cuman 500 ribuan, yang baru sekitar 800 ribuan. Namanya Nintendo DS.

Dulu tuh inget banget, umurnya masih 9 tahun, jalan-jalan ke mall bareng Bubi (my mom) dan bareng Kakek (yang panggilannya Ayah, katanya gak kepengen ngerasa tua kalau dipanggil kakek, jadi semua cucu-cucu panggil aja Ayah)… 9-year-old-me memanfaatkan trik untuk dapet mainan itu, walaupun Bubi gak setuju sama sekali anak dikasih alat buat main game.

Ceritanya, Bubi lagi ke toilet, di lantai atas sebuah mall di Bandung -yang aku gak inget mall yang mana-… Aku sama Ayah (sekali lagi, aku tekankan Ayah=Kakek, kalau aku manggil Ayah aku, dipanggilnya Babah ya) jalan-jalan sambil menunggu, dan kita sampai di sebuah toko yang jualan tuh DS.

Waktunya modus!

  • 9 year old Azriel: Ayah, itu ada toko mainan
  • Ayah: Iya ya, mau ke situ?
  • 9 year old Azriel: *angguk-angguk*
  • Ayah: Mana yang kamu mau.
  • 9 year old Azriel’s head: itu kan yang temen2 aku punya! Bisa dipake buat main Pokemon!!!
  • 9 year old Azriel: *nunjuk ke Nintendo DS*
  • Ayah: Mas itu berapa?
  • 9 year old Azriel’s head: Pokemon, Pokemon, Pokemon, Pokemon, Pokemon, Pokemon *ulangi sampai mengisi 100 papan tulis*

10 menit kemudian, itu benda udah aku pegang, Nintendo DS, benda berlayar touchscreen yang statusnya udah kaya nemu emas setambang aja buat aku, harganya bahkan gak dilirik, warna ambil yang merah, gak usah pake kamera… Langsung nyalain, buka Pokemon Black.

Ceritanya gini… Temen-temen aku udah punya itu benda, semua yang punya… mereka bawa selama sekolah lagi jam kosong abis UAS beres. Aku juga ada Om (FYI lagi, walau statusnya dia Om, aku lebih tua setahun) yang punya itu.

Jadi ya, kakekku emang jadi korban modus anak 9 tahun itu… muahahahaha!!!!

Gak lama abis itu, Ibu aku nelpon dan nyamperin, liat anaknya lagi main DS baru..

Ya bingung dong? Aku baru tahu beberapa minggu yang lalu bahwa ternyata mereka berantem “Lho, itu kenapa Azriel dibeliin begituan?” dan Kakekku menjawab “Masa Ayah beliin mainan gitu aja buat cucu Ayah gak boleh.”

Aku butuh waktu 3 bulan (cuman main weekend, maklum, ternyata emaknya gak ridho anaknya dikasih maenan) buat namanin Pokemon Black dan di ujung, dapet tuh Reshiram… Pokemon Naga Api yang jadi maskot generasi V, bareng Zekrom, Naga Listrik.

Aku namatin Black pertama kali pake Reshiram, Samurott, Bisharp, Zoroark, Cofagrigus, dan Umm… Lupa euy. Fighting type aja. Siapa ya…

To this day, I still have that team. Bahkan aku punya pajangan Reshiram kusimpan di kamar. Cowo lain bilang “Gua dibangunin pacar.” aku bisa bilang “Aku dibangunin Reshiram…”

Fast forward 8 years… Aku udah namatin itu Pokemon White 5 kali, Platinum 2 kali, SoulSilver 1 kali, dan memorinya masih terngiang, jadi bagian dari identitas aku sampai sekarang, because even when you’re lonely, or sad… those creatures, they can cheer you up… (kecuali kalau ketemu Miltank-nya Whitney, tar stres yang ada… -Inside joke buat fan pokemon)

Liatin Pokemon aku lagi, yang dikumpulin bertahun-tahun lalu gak usah diurus… Sedih banget Ayah udah gak ada… Makasih ya Ayah, walau hitungannya cuman mainan, cuman baris-baris kode dan hasil karya grafis… Mereka udah jadi ‘teman’ aku, dan aku juga dapet temen beneran karenanya (duh dulu tuh kelas 4 SD di kelas cuman ngomongin Pokemon aja seharian) 🙂

Many things can be taken away. But the simple pleasures, those we think would last forever… they hurt the most.